Selasa, 01 Desember 2015

[World] Merana di Negeri Sendiri

Ketika Arab Saudi melakukan kampanye udara terpanjang dalam sejarah (melawan Yaman) Saudi mengirim hingga 50 jet tempur Typhoon dan Tornado buatan Inggris. Saudi memiliki 80 Tornado dan 48 Typhoon dengan 72 Typhoon yang lain dalam pesanan.

Sebaliknya Inggris memiliki 125 Typhoon dan 98 Tornado. Karena pemotongan anggaran dan kekurangan yang dihasilkan dari suku cadang dan pemeliharaan personil Inggris tidak bisa menempatkan Typhoon dan Tornado dalam tindakan sebanyak Arab Saudi. Ini adalah contoh lain bagaimana hanya memiliki banyak pesawat tempur bisa menyesatkan. Jika Anda tidak mampu untuk menjaga mereka terbang angkatan udara Anda menjadi jauh kurang mampu dari yang terlihat.

Untuk Inggris, ini bukanlah hal baru. Sejak akhir 1990-an Royal Air Force telah harus berurusan dengan tahun demi tahun dari pemotongan anggaran. Tahun 2011 tahun-tahun pintas karena anggaran menyusut mencapai titik di mana kurangnya suku cadang untuk Eurofighter Typhoon dan membatasi jumlah terbang pilot.

Hal ini menyebabkan hanya delapan pilot yang bersertifikat untuk memenuhi syarat untuk melakukan tugas serangan darat di Eurofighter. Sementara untuk tugas superioritas udara, Eurofighter justru sedikit menjalani misi itu.

Serangan darat, lebih mendominasi selama 2011 ketika NATO setuju untuk memberikan dukungan bagi pemberontak Libya. Sekarang RAF menemukan bahwa Angkatan Udara Saudi memiliki pilot lebih mampu dalam misi pemboman dari Inggris dan dapat menempatkan pesawat tempur lebih banyak ke udara dibanding mereka yang menjadi asal usul Tornado dan Typhoon.

Typhoon seperti merana di negeri sendiri. Dua dekade pemotongan menyebabkan pembatalan pesanan untuk pesawat baru. Pada tahun 2009 Jerman dan Inggris keduanya memutuskan memotong jumlah Typhoon yang akan dibeli. Sebanyak 37 Typhoon Jerman yang sepakat untuk dibeli untuk Luftwaffe (angkatan udara) justru ditawarkan untuk ekspor demi menghemat dan mendapatkan dana tambahan.

 Inggris Mengurangi 
Pada saat yang sama Inggris memutuskan untuk tidak mengambil semua Typhoon batch ketiga yang berjumlah dari 88. Inggris hanya memiliki US$ 2 milyar untuk peningkatan biaya pemeliharaan. Inggris tidak mengambil 40 jet dari batch ketiga dan 24 dijual ke Arab Saudi. Akibatnya, Inggris menarik diri dari program Eurofighter, dan membatalkan 16 dari pesawat itu telah menerima dari batch ketiga.

Pemerintah Inggris percaya bahwa 184 Typhoon akan cukup. Dan akhirnya Inggris berakhir dengan 125 Typhoon dan 80 Tornado tua yang akan pensiun pada akhir dekade ini. Sampai nanti F-35 yang seharusnya untuk menggantikan Tornado dan beberapa Typhoon tua. Inggris ingin membeli 138 F-35 tetapi sepertinya 80 adalah angka yang lebih realistis, atau optimis.

Awalnya, Inggris berencana membeli 232 Typhoon. Jerman berencana mendapatkan 180, Italia 121, dan Spanyol 87. Hampir semua permintaan menyusut pada 1990-an. Saat ini ada 430 Typhoon dalam pelayanan, setelah memasuki layanan pada tahun 2003. Ada lebih dari seratus masih di garis produksi mungkin tidak akan lebih dari 600.

Pengembangan Eurofighter dimulai pada tahun 1980-an, dan penerbangan pertama terjadi di tahun 1994. Setiap biaya pesawat seharga lebih dari US$ 170 juta termasuk biaya pengembangan. Typhoon lebih dekat dalam kemampuan dengan F-15, dari F-22, dan bersaing dengan F-35 untuk penjualan ekspor. Typhoon telah dibeli oleh Arab Saudi terutama untuk memberikan perlindungan dari Iran. [strategypage]

  jejaktapak  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...