Sabtu, 07 November 2015

[World] Percakapan Unik

Saat Kapal China Buntuti Kapal Perang AS Kru kapal perang AS membocorkan percakapan unik saat dibuntuti kapal perang China di Laut China Selatan. (Reuters)

Ketika kapal perang China membuntuti kapal perang Amerika Serikat (AS) di Laut China Selatan sepuluh hari yang lalu situasi yang sebenarnya tidak terlalu tegang. Komandan kapal perang AS USS Lassen, Robert Francis membocorkan percakapan unik itu, Jumat (6/11/2015).

Francis mengungkap percakapan unik itu ketika berada di kapal induk AS, USS Theodore Roosevelt, yang sedang berlayar di Laut China Selatan. Menteri Pertahanan AS, Ashton Carter juga berada di kapal induk tersebut.

Francis membenarkan jika kapal perang USS Lassen pada 27 Oktober 2015 lalu bermanuver di wilayah yang berjarak 12 mil laut dari pulau-pulau buatan China di Kepulauan Spratly, Laut China Selatan. Dia menyangkal jika interaksi kapal perang AS dan China baru pertama kali terjadi. Menurutnya, interaksi hampir setiap hari terjadi dan sudah berlangsung sekitar 50 kali sejak Mei 2015.

Ketika kapal perang USS Lassen mendekati pulau buatan China di Kepulauan Spratly, kru militer China menegur kru militer AS. ”Hei, Anda berada perairan China, apa maksud Anda?,” kata Francis menirukan teguran kru kapal perang China saat itu.

Teguran itu tidak lantas menimbulkan suasana tegang. Menurutnya, kedua militer Angkatan Laut justru terlibat percakapan ramah.

Beberapa minggu lalu kita sedang berbicara dengan salah satu kapal yang menemani kami, yaitu sebuah kapal China. (Kami) mengangkat telepon dan hanya berbicara dengannya seperti ini; 'Hei, apa yang kalian lakukan Sabtu ini? Oh, kami memiliki pizza dan sayap. Apa kalian ingin makan? Oh, kita melakukan ini. Hei, kami berencana untuk Halloween juga’,” kata Francis yang ingat percakapan itu.

Jawaban kru kapal perang AS yang terkesan sepele itu bukan tanpa maksud. “Ini untuk menunjukkan kepada mereka bahwa kita pelaut normal seperti mereka, memiliki keluarga seperti mereka,” ujarnya, seperti dikutip Reuters.

Percakapan itu berlangsung dengan menggunakan bahasa Inggris. ”Mereka sangat ramah sepanjang waktu, bahkan sebelum dan setelah transit di Kepulauan Spratly,” kata Francis. ”Ketika mereka meninggalkan kami, mereka mengatakan, 'Hei, kita tidak akan dengan Anda lagi. Semoga Anda pelayaran menyenangkan. Kami berharap untuk melihat Anda lagi’.” (mas)

  sindonews  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...