Rabu, 09 Desember 2015

[World] AS Kerahkan Pesawat Pengintai P8 ke Singapura

Antisipasi Ketegangan di kawasan Laut China SelatanPesawat pengintai P-8A Poseidon. (EPA/Ali Haider)

Amerika Serikat mengerahkan satu pesawat pengintai jenis P8 Poseidon ke Singapura, untuk pertama kalinya. Pengerahan ini di tengah ketegangan kawasan Laut China Selatan akibat tindakan China membangun pulau buatan.

China terjebak di antara sengketa wilayah empat negara Asia Tenggara, termasuk dua negara sekutu AS yakni Vietnam dan Filipina. Pada Oktober lalu, AS mengirimkan kapal perangnya ke dekat gugusan Pulau Spratly, dengan menegaskan hak kebebasan navigasi di perairan tersebut.

Singapura maupun AS menekankan perlunya kehadiran militer AS yang kuat di kawasan tersebut. Pesawat pengintai P8 Poseidon milik AS dikerahkan sejak Senin (7/12) dan akan terus dikerahkan hingga 14 Desember mendatang. Demikian seperti dilansir AFP, Selasa (8/12/2015).

Dalam pernyataan gabungan usai pertemuan di Washington, Senin (7/12) waktu setempat, Menteri Pertahanan AS Ashton Carter dan Menteri Pertahanan Singapura Ng Eng Hen menyambut baik pengerahan pesawat P8 Poseidon untuk pertama kalinya.

"Akan mempromosikan operasi antar militer kawasan, melalui partisipasi dalam latihan bilateral maupun multilateral," demikian pernyataan gabungan AS dan Singapura itu. Pengerahan pesawat pengintai AS ini juga dimaksudkan untuk mendukung pemulihan bencana dan keamanan maritim.

Diplomat setempat menyebut pengerahan ini memberikan pesan kepada China bahwa AS tegas menolak tindakan agresif China di Laut China Selatan, termasuk pembangunan pulau buatan tepat di perairan sengketa dan yang menjadi jalur perdagangan global.

"Pesan tidak langsung dari pengerahan ini ditujukan kepada China. Dan pesan itu adalah AS ada di sini, siap mendukung negara sahabat dan sekutunya di kawasan tersebut," sebut seorang diplomat negara Asia Tenggara yang enggan disebut namanya kepada AFP.

Pesawat pengintai P8 merupakan pesawat jenis Boeing 737 yang dimodifikasi dan dilengkapi dengan sensor serta radar canggih yang didesain khusus untuk mengumpulkan informasi intelijen dan memburu kapal selam.

China mengklaim seluruh wilayah perairan di Laut China Selatan, termasuk perairan dekat dengan pantai Asia Tenggara. Brunei Darussalam, Malaysia dan Taiwan juga mengklaim wilayah perairan sengketa Selatan, namun Filipina dan Vietnam merupakan pihak yang paling kritis terhadap China. Singapura tidak ikut mengklaim wilayah di perairan itu, namun mereka menegaskan kepentingan negara ini terhadap kebebasan navigasi di perairan tersebut. (nvc/nwk)
 

  detik  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...