Kamis, 23 Juni 2016

Jokowi ke Natuna

Gelar Ratas di Kapal Perang Imam BonjolKRI Imam Bonjol 383 [nusakini]

Presiden Joko Widodo dijadwalkan terbang ke perairan Natuna, Kamis (23/6/2016) pagi. Berdasarkan agenda resmi Istana, Presiden terbang ke perairan yang kerap dijadikan arena penjarahan ikan oleh kapal asing itu sekitar pukul 08.00 WIB.

Jokowi bertolak dari Lanud Halim Perdanakusuma dengan menggunakan pesawat kepresidenan.

Dia didampingi Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Luhut Binsar Pandjaitan, Menteri Luar Negeri Retno LP Marsudi, Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo, Kepala Polri Jenderal Badrodin Haiti dan tiga kepala staf TNI.

Pada pukul 11.00 WIB, Jokowi diagendakan menggelar rapat terbatas. Bukan di dalam ruang rapat atau kantor, rapat terbatas itu digelar di Kapal Perang Indonesia (KRI) Imam Bonjol-383.

KRI Imam Bonjol merupakan kapal perang yang pekan lalu menembak kapal nelayan China di perairan Natuna, wilayah Zona Ekonomi Eksklusif (ZEE) Indonesia.

Peristiwa itu bukan yang pertama kalinya terjadi. Sebelumnya, yakni Maret dan akhir Mei 2016 terjadi peristiwa serupa.

Pesan kunjungan Jokowi

Sebelumnya, Sekretaris Kabinet Pramono Anung menegaskan, ada pesan kuat yang disampaikan dalam kunjungan Presiden ke Natuna sekaligus menggelar rapat di kapal perang.

"Natuna adalah wilayah NKRI. Itu sudah final. Maka dengan itu, sebagai seorang kepala pemerintahan dan negara, Pak Jokowi ingin memastikan Natuna bagian dari kedaulatan NKRI," ujar Pramono.
 

  Kompas  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...