Minggu, 10 Juni 2012

Dedikasi Batalyon 467 PASKHAS dalam pencarian dan evakuasi korban Sukhoi Superjet 100

Tragedi Dirgantara menyentak dunia internasional pada bulan Mei 2012 abad ini, peristiwa jatuhnya pesawat Sukhoi Superjet 100 mengalihkan perhatian dunia kepada Indonesia. Kecelakaan ini menyatukan seluruh elemen masyarakat Indonesia dalam kesatuan gerakan kemanusiaan SAR (Search and Rescue) suatu usaha mencari dan menolong atau menyelamatkan manusia dan benda berharga yang hilang atau dikhawatirkan akan hilang dalam penerbangan. Dan setelah Operasi SAR digelar oleh Badan SAR Nasional dalam rangka pencarian, pertolongan, dan penyelamatan personel dan materil pesawat Sukhoi, turut pula dalam pencarian dan evakuasi korban pesawat Sukhoi Superjet 100 adalah satuan tim SAR Tempur dari Batalyon 467 Korps Pasukan Khas TNI Angkatan Udara yang saat ini dikomandoi oleh Letkol Pasukan R. Harys Soeryo M; lulusan SEPA PK tahun 1995 dan Seskoal Angkatan 47 tahun 2009. 

Batalyon 467 Paskhas 'Terdepan Dlm Pertempuran'
Seperti yang tertera didalam Buku Petunjuk Prosedur Tetap TNI AU tentang Mekanisme Kerja Satuan Paskhas dalam Operasi SAR Tempur tahun 2007. Keberhasilan kegiatan pencarian, pertolongan, dan penyelamatan sangat ditentukan oleh kemampuan personil dan sarana prasarana yang menunjangnya. Batalyon 467 Paskhas adalah satuan tempur yang berada dibawah kendali Operasi Wing I Pasukan Khas TNI Angkatan Udara sama seperti satuan TNI lainnya, selama ini terus berupaya untuk meningkatkan kemampuan prajurit agar senantiasa siap melaksanakan tugas-tugas kemiliteran. Dan salah satu kemampuan prajurit Pasukan Khas (Paskhas) adalah Search And Rescue Combat atau SAR Tempur dalam kegiatan operasi mencari dan menolong Survivor.

Penyelenggaraan Operasi SAR Tempur oleh Flight SAR Tempur Paskhas dilaksanakan oleh Tim Penolong dan Tim Pengaman yang mempunyai syarat kemampuan dan organisasi tugas tertentu, walaupun tentu saja, keberhasilan penyelenggaraan SAR Tempur dipengaruhi pula oleh faktor cuaca, medan di mandala operasi. Seperti kemampuan meteorologi, komunikasi elektronika dan kerja sama pesawat terbang; kemampuan untuk melindungi, memberikan pengamanan unsur pesawat yang akan melakukan penjemputan Tim Penolong dalam evakuasi korban (Survivor) serta melaksanakan peran komunikasi elektronika dan KSPT.

Dalam hal ini diperlukan beberapa kemampuan lainnya yakni kemampuan taktik dan teknik menuju lokasi musibah, mengatasi ancaman dan melaksanakan pelolosan serta kemampuan melaksanakan pertolongan medis dan penyelamatan korban keluar dari lokasi kejadian untuk dibawa ke daerah yang lebih aman.

Batalyon 467 Paskhas dlm barisan
Berdasarkan Surat Telegram Asisten Operasi Kasau Nomor T/ 468/ 2012/ tanggal 9 Mei 2012 tentang pengerahan personil Paskhas untuk SAR hilangnya pesawat Rusia di Gunung Salak, maka pada Rabu (9/5) pukul sembilan malam, Tim SAR tempur Batalyon 467 Paskhas yang berjumlah sembilan puluh lima personil bergerak menuju ke Gunung Salak Bogor, dengan Team Leader Lettu Pasukan Mochamad Adi Firdaus Sabara, yang sehari-harinya menjabat Komandan Peleton Pan 1 Kipan 2 di Batalyon 467 Paskhas. Mulanya Tim SAR menuju ke Pangkalan TNI AU Atang Sendjaya Bogor; baru pada Pukul 10.00 melaksanakan briefing di Lanud ATS Bogor.

Dengan berbekal perlengkapan SCRU, Tali Karmantel 50m, GPS, Senter Lapangan, Panel, Bad Parking, Sarung Tangan, Pule Single,_ Protector_, Penggaris, Kompas, Wibing (ini untuk Jump Master). Dan ½ Body Harnest, Senter Besar, Teropong Siang (khusus untuk Full Body Harnest); pas tenga malam menuju ke desa Cidahu dimana adanya Posko I SAR. Dilanjutkan briefing jam 3 dini hari dengan Basarnas, bersama-sama Wanadri (Club Pecinta Alam). Kelompok inilah yang bahu-membahu berusaha menemukan lokasi jatuhnya pesawat. Dari kesaksian Komandan Tim SAR Paskhas Lettu Pasukan Mochamad Adi Firdaus S diketahui, ada beberapa jalan menuju lokasi kecelakaan.

Dengan tekad dan niat tulus untuk menolong, Tim SAR Paskhas melangkah memulai pencarian dengan membuka jalan melalui jalan kiri Posko Cidahu, tindakan ini dilakukan walaupun hanya sedikit informasi yang diperoleh tentang kondisi dan situasi medan pencarian di Gunung Salak yang menjulang di tepian Kota Bogor. Ternyata medan terlalu curam dengan tingkat kemiringan hingga sembilan puluh derajat. Punggungan Gunung Salak ternyata tidak mendaki lurus dari dasar hingga puncak. Punggungan-punggungan itu banyak diapit oleh lereng curam belasan, puluhan, bahkan ratusan meter. Sehingga diputuskan untuk mengambil rute lain yakni melalui daerah Cimelati. Kondisi medan ternyata sama persis seperti dengan yang dilalui dari Posko Cidahu, tebing-tebing gunung yang curam sehingga sungguh tidaklah mungkin untuk bertindak sendirian tetapi haruslah dibantu oleh Tim SAR lainnya, dengan melakukan turun tebing. Untuk pindah punggungan, harus lebih dulu menuruni lereng yang teramat curam yang kedalamannya sering tak dapat diprediksikan.

Bersama Wanadri daki Gn.SalakHari berikutnya, Kamis pagi (10/5) diawali dengan briefing, Komandan Tim memimpin rapat, bersama-sama membuat rencana gerak untuk melakukan evakuasi nantinya, merencanakan taktis pertolongan di darat, serta rencana penetrasi udara. Pada saat ini, Komandan Tim Lettu Pasukan Mochamad Adi Firdaus S mengecek kelengkapan personel dan materiil lain yang akan digunakan dalam operasi SAR serta mengadakan koordinasi dengan satuan/ unsur SAR lain yang terkait. Setelah semuanya ini dilakukan, tim menuju lokasi pencarian korban, selang tidak beberapa lama, pada Pukul 10.00, terdengar kabar Tim SAR Udara telah menemukan serpihan-serpihan jatuhnya pesawat. Dengan bantuan penelusuran dari unsur SAR Udara yakni dengan adanya foto udara (baca Berita Pers: Komandan Lanud Halim: pimpin langsung pengambilan gambar tempat jatuh pesawat Sukhoi dari udara (10/5) merupakan alasan kuat mengapa Tim SAR Tempur Batalyon 467/ Korpaskhas merupakan tim yang pertamakali mampu meluncur ke lokasi kejadian kecelakaan pesawat Sukhoi Superjet 100.

Hal ini terbukti dengan pemberitaan Kompas, Sabtu (12/5) halaman 15 kolom 3. (foto tebing dari udara). Langsung juga pada saat itu, Pukul 14.00 tim kembali ke Posko Cidahu untuk mengikuti informasi terakhir. Sehingga pada pukul 16.00 seluruh personil SAR bergerak menuju posko induk yang baru dibentuk di desa Cipelang. Hari itu diakhiri dengan rapat untuk menyusun kekuatan, serta merencanakan kegiatan untuk esok harinya.

Sukhoi Crash - Breakfast First
Dengan adanya foto udara, telah diketahui secara pasti titik koordinat jatuhnya pesawat Sukhoi, Tim SAR ini diikuti oleh Wanadri, turut pula dalam rombongan, _crew_TV Trans7 dan wartawan Radio, mulai bergerak pada Jumat pagi (11/5) pukul lima pagi hari, menuju lokasi kecelakaan melalui desa Cijeruk dengan menggunakan GPS berpatokan pada peta menuju sasaran, saat itu pula tim aju Batalyon 467 Paskhas sudah masuk kedudukan.Hingga Jumat pagi, helikopter NAS-332 Super Puma dari Skadron Udara 6 Lanud Atang Sendjaya batal menurunkan satu regu Paskhas. Pukul 10.35, tim SAR Paskhas yang terdepan melaporkan telah berada di tubir jurang sejarak 150 meter dari lokasi puing.

Walaupun, kenyataannya kendala dilapangan sangat ekstrim, tertutup dengan cuaca yang selalu berubah-ubah. Sayang, mereka terhalang kabut tebal. Hal ini menyulitkan tim SAR untuk jarak pandangnya.

Ketika kabut tersingkap, setapak demi setapak Tim SAR mendekati lokasi jatuhnya pesawat. Sehingga cara satu-satunya yang ditempuh adalah dengan memaksimalkan fasilitas yang ada dengan senantiasa berkoordinasi dengan satuan atas. Selalu berkoordinasi dengan posko tentang keadaan medan dan cuaca serta berupaya untuk membuka jalan baru demi memudahkan evakuasi dari lokasi kecelakaan.

Evakuasi Korban Sukhoi SJ100 - Istirahat Sejenak
Tim yang telah diperlengkapi dengan berbagai kemampuan ini salah satunya kemampuan melakukan penetrasi untuk mengatasi berbagai rintangan medan; kemampuan memberikan pertolongan medis terhadap korban pada kecelakaan, juga kemampuan melakukan SERE (Survival, Evasion, Resistance, Escape) serta kemampuan menentukan titik pendaratan pesawat terbang di daerah pelolosan untuk melaksanakan evakuasi korban.

Telah berhasil merangsek maju membuka jalur yang belum pernah dilalui oleh pendaki gunung sekalipun. Saat pendakian dilakukan, pada saat itu pula Tim SAR Batalyon 467 telah membawa alat pemotong kayu seperti chainsaw metal untuk membuka jalan dengan memotong ranting-ranting kayu pohon. Sehingga tim inilah yang lebih dahulu menemukan mayat-mayat bergelimpangan dengan reruntuhan badan pesawat yang berserakan. Kerja keras dan upaya yang dikerahkan berbuahkan hasil dengan ditemukannya sepuluh mayat di lokasi jatuhnya pesawat Sukhoi Jet 100. Dan pada pukul tiga sore harinya, tim mencapai salah satu puncak Gunung Salak. Berita ditemukannya tempat kecelakaan merupakan berita yang paling dinanti-nantikan oleh seluruh rakyat Indonesia, yang sejak awal mengikuti perkembangan kejadian tragedi ini.

Sebenarnya, menurut Komandan Tim Lettu Pasukan Mochamad Adi Firdaus S, ada beberapa alternatif jalur pencarian, yang dimulai dari tiga tempat sebagai tempat start yaitu pertama, bertitik-tolak dari desa Cidahu. Didesa ini sudah ada jalur pendakian. Hal ini tidaklah mengherankan sebab kawasan ini menjadi bagian dari rimba perawan Taman Nasional Gunung Halimun Salak (TNGHS) dan banyak para pendaki ataupun pencinta alam menapaki jalur ini. Jalur kedua, melalui desa Cimelati, jalannya masih sangat alamiah, sehingga harus dibuatkan jalur yang baru. Dan yang ketiga, start dari Cipelang yang dapat dilalui walaupun dengan tingkat kesulitan tersendiri.

Buka Peta tentukan rute
Serpihan-serpihan badan pesawat bercampur-baur dengan bagian-bagian tubuh korban yang tidak berbentuk jasad lagi berserakan, aroma pembusukan menyengat hidung menyambut kedatangan Tim SAR Paskhas dan Wanadri serta media pers.

Potongan-potongan jasad dikumpulkan dalam kantong dengan menggunakan sarung tangan. Dan semua barang-barang yang dapat dijadikan identifikasi jasad dikumpulkan dan langsung diserahkan kepada Penanggungjawab (personil yang paling tertua) di Posko. Selanjutnya, pihak rekan-rekan yang di Posko-lah yang akan memilah-milah antara badan-badan penumpang yang sulit dikenali dengan barang-barang penumpang berupa kartu identitas ataupun kartu yang lainnya.

Sementara itu, pesawat helikopter SAR dari Skadron Udara 8 Pangkalan TNI AU Atang Sendjaya telah berupaya untuk mendekati lokasi kecelakaan, penetrasi melalui udara dilakukan dalam rangka mendapatkan ruang gerak yang leluasa bagi Tim Penolong untuk persiapan pelaksanaan evakuasi.

Sukhoi Crash - Rescue team carries
Namun cuaca yang berubah-ubah dan tidak dapat diprediksikan, saat pagi hari, kabut naik dari bawah, naik dan selalu menutupi puncak Gunung Salak. Gunung ini mirip tumpeng dengan mahkota berpucuk tiga. Pucuk itu adalah Puncak Salak I, Puncak Salak II yang terletak diutaranya (2.180mdpl), dan Sumbul (1.926 mdpl) yang bercokol diantara keduanya. Cuaca saat itu sangat tidak mendukung untuk dapat dilakukan pendaratan, maka dilakukan penerjunan dengan cara HAHO/ HALO, dengan ketentuan ketinggian pesawat 8000 feet AGL ataupun peluncuran menggunakan tali (rapelling dan fast rope) ataupun alternatif lainnya yaitu dengan penggunaan hoist. Ataupun alternatif lain yang sama berbahayanya adalah melakukan penetrasi dengan_ Air Landed_. Penetrasi dengan Air Landed dilakukan untuk mendaratkan pasukan pada dasar/ daratan yang dapat didarati pesawat helikopter. Tim evakuasi atau SAR Udara sangat menolong pekerjaan evakuasi yang dilakukan oleh tim SAR darat, apalagi dengan bantuan hoist. Cara ini digunakan untuk menjangkau tim SAR darat yang berada di lereng gunung yang curam, terutama menyuplai dukungan logistik demi memelihara dan menjaga moril seluruh personil yang telah berada di tebing gunung.

Sabtu (12/5) dimulai pagi hari pukul 05.00, lima personil dari masing-masing satuan melaksanakan pencarian, dibantu sepuluh personil yang melakukan evakuasi. Hal ini sangat menguras tenaga sebab kondisi korban yang sudah berhari-hari tergeletak didasar jurang dan membengkak. Berat mayat menambah tingkat kesulitan tim dalam melakukan evakuasi, apalagi diambil dari dasar jurang. Menilik dan mempelajari kondisi dan situasi yang terjadi, maka diputuskan untuk membuat area pendaratan pesawat Helikopter. Keputusan ini tepat sekali sebab menolong meringankan pekerjaan evakuasi, dibandingkan dengan mengangkut jasad melalui rute darat dengan medan yang menyangsikan.

Sukhoi Crash - Rescue Team
Kesibukan pembuatan Helicopter pad inilah yang paling mencolok, setelah penemuan lokasi kecelakaan. Komandan Tim memikirkan bagaimana caranya mencari tempat pendaratan yang aman bagi pesawat heli untuk memudahkan tim SAR udara mengevakuasi. Pembuatan Heli pad ini sangat membutuhkan kejelian mata oleh tim didalam memilih lokasi pendaratan, sebab sebagian besar area berada dalam keadaan yang terjal dan curam.

Sekaligus berupaya sekuat tenaga menyiapkan landasan pesawat dengan menebang pohon-pohon ditempat yang datar bagi evakuasi melalui jalur udara. Tenaga prima juga dibutuhkan dan dengan bantuan Tim SAR lainnya, dimulailah kegiatan pembukaan hutan dengan memotong pohon-pohon untuk keamanan pendaratan Helikopter dari Skadron Udara 8 Pangkalan TNI AU Atang Sandjaya Bogor. Heli pad haruslah pada lokasi pendaratan yang aman dan dapat didarati oleh alat utama sistem persenjataan ini. Lokasi pendaratan haruslah dekat dengan lokasi terjadinya kecelakaan.

Sukhoi Crash - Ground Guide
Kelebihan lainnya dari Tim SAR Batalyon 467 Paskhas ini adalah dilengkapinya tim dengan keahlian khusus seperti Parking Master. Para Penerbang pesawat Helikopter sangat bergantung kepada kehandalan tim ini didalam memandu maupun menuntun mereka menempatkan badan pesawatnya tepat di garis Heli pad. Sebagai ketua tim aju, Lettu Pasukan Mochamad Adi Firdaus S telah membagi tugas setiap anggota tim SAR Paskhas. Setiap harinya ada Parking Master yang dengan jeli memberi kode pendaratan ataupun untuk rafling bagi pasukan yang lainnya. Sebagai ground-crew, tugas ini sangatlah penting bagi keselamatan semua anggota SAR di udara maupun yang berada di darat. Dukungan peralatan dari Lanud Atang Sendjaya seperti tambahan alat pemotong kayu/ chain saw, tool-kid lainnya, sangatlah membantu membangun Heli pad di puncak Gunung Salak 1 yang tingginya 2.211 meter di atas permukaan laut (mdpl). Apalagi dukungan logistik bagi personil di gunung, sangatlah menentukan keberhasilan evakuasi. Seandainya pesawat heli tidak dilibatkan, maka mungkin saja personil akan terpaksa puasa dua hari. Padahal dinginnya iklim di ketinggian Gunung Salak merupakan satu tantangan yang sangat menguji keteguhan hati para Tim SAR darat yang berusaha menaklukkan puncak Gunung Salak.

Sukhoi Crash - Remains AirliftedSebenarnya ada sumber mata air di Pos tiga desa Cimelati, namun jarak tempuh dan medannya terlalu beresiko bagi personil untuk kembali ke desa dan mengambil logistik”, kata Lettu Pasukan Adi Firdaus Sabhara menjelaskan.

Kemudian, setiap harinya ada lima orang pertama yang berangkat sejak jam enam pagi sebagai tim pencari korban. Ini dilakukan sampai dengan sore harinya. Kemudian kembali diluncurkan sepuluh personil pada pukul tujuh sampai dengan dua belas tengah hari sebagai tim evakuasi. Bergantian dengan tim selanjutnya yang meneruskan tugas evakuasi dari jam 12 sampai dengan 16 setiap harinya. Hal ini patut dilakukan sebab mengingat beratnya medan serta beratnya korban yang telah berhari-hari terabaikan. Belum lagi mengingat bau tajam yang menusuk hidung. Dibutuhkan mental dan jiwa besar didalam melakukan kerja kemanusiaan ini. Sehingga pada Minggu (13/5) tim melakukan pergantian tenaga evakuasi dengan personil yang baru di lokasi kecelakaan, dan kemudian hari itu ditutup dengan evaluasi oleh pemimpin tim. Demikian selanjutnya, sampai dengan selesainya kegiatan evakuasi.

Dengan tidak mengingat diri sendiri, seluruh tim mengumpulkan satu persatu serpihan serpihan pesawat dan anggota-anggota badan korban. Cuaca yang dingin, medan yang terjal, bau yang menyengat menuntut kesigapan yang tinggi dari personil TNI.

Sukhoi Crash - Remains Airlifted
Untung saja, hal ini didukung dengan adanya suply logistic melalui udara. Melalui darat tidak dapat diharapkan sebab jalur yang sangat curam. Jika tim SAR lainnya dibagi dalam dua kelompok yang secara bergantian naik-turun ke puncak Gunung Salak, namun Tim SAR Paskhas tetap stand-by di puncak gunung sebab adanya Parking Master yang mampu menuntun Tim SAR Udara didalam menyuplai makanan serta dalam melaksanakan evakuasi melalui udara.

Menurut Lettu Pasukan Mochamad Adi Firdaus S, pengalaman SAR ini tidak akan dilupakannya, saat ketika menemukan korban pertama dengan semampunya berbuat maksimal walau hanya dengan perlengkapan seadanya. Uniknya lagi, jasad korban atas nama Pamela Rompas ditemukan pas bertepatan dengan hari ulang tahunnya 16 Mei. Hal ini tertera pada kartu identitasnya yang ditemukan tidak jauh dari jasadnya. Tim SAR telah berhari-hari merangsek naik kearah puncak Gunung Salak I mulai dari tanggal 9 Mei sampai dengan tanggal 16 Mei. Dan pada tanggal inilah korban ditemukan disaat seharusnya ia merayakan HUT-nya. Pengalaman yang paling berkesan lainnya ketika terpaksa bermalam dengan posisi tidur seadanya dan berdampingan dengan kantong-kantong mayat di puncak gunung sebab cuaca tidak memungkinkan untuk dilakukan evakuasi oleh Tim SAR Udara, pada sore harinya. Sebab kabut telah perlahan naik dan menutupi puncak gunung sehingga harus menunggu sampai keesokan harinya. “Kedengarannya janggal malam itu tidur bersama mayat korban, tetapi ini benar-benar terjadi, namun kami tidak lagi memikirkan yang lainnya, sebab badan semuanya penat tak terhingga”, ungkap perwira kelahiran Malang tahun 1986 yang lalu.

Sukhoi Crash - Crash SiteKami selesaikan tugas sampai tuntas dengan stand-by senantiasa di Posko Cipelang. Total keseluruhan tim SAR berjumlah sembilan puluh lima personil yang merupakan gabungan SAR Udara maupun SAR Darat”, ujar Perwira yang masih lajang ini.

Halangan yang paling berat adalah cuaca yang berubah-ubah dengan suhu kelembaban yang tinggi, disertai hujan berkepanjangan. Ini merupakan tantangan berat yang harus mampu dihadapi oleh anggota tim SAR, selain tentunya medan yang sangat asli dan alamiah, pepohonan yang rapat menjulang yang tingginya mencapai 45 meter, sehingga tak ada peluang sedikitpun untuk melihat lokasi kecelakaan dari kejauhan. Kabut yang selalu mengikuti dan menutupi wilayah pencarian di Gunung Salak menjadikan pengalaman ini sangat berharga. Bahwa kita harusnya menghargai hidup yang telah dianugerahkan Tuhan bagi kita” , kata Adi dengan berfilsafat.

Dengan adanya pengalaman dalam Save and Rescue korban pesawat Sukhoi Superjet100 ini menjadi wacana pemikiran selanjutnya agar dapat menyiapkan Heli-Pad sebagai salah satu alternatif mengantisipasi kemungkinan terjadinya keadaan luar-biasa di wilayah Gunung Salak tepian kota Bogor yang terkenal dengan lereng-lerengnya yang terjal dan curam. Serta menyilaukan. Berwarna perak, salaka dalam bahasa Sanskerta. Si Perak ini, sebenarnya dapat dilihat utuh dari berbagai sudut pandang, mulai dari ujung kaki hingga puncak gunung, jika langit cerah, bahkan dapat dipandang utuh dari Jakarta. Kawasan Gunung Salak luasnya 6,5 kali Jakarta Pusat dan 2,5 kali Kota Bogor.

Dedikasi dan kerja keras Tim SAR Batalyon 467 Paskhas bersama tim SAR lainnya menuai pujian dan empati dari rakyat dan pemerintah Indonesia. Dalam hal ini Menteri Koordinator Bidang Kesejahteraan Rakyat HR Agung Laksono dan Kepala Badan SAR Nasional Marsekal Madya TNI Daryatmo memberikan sebentuk penghargaan kepada tim SAR Batalyon 467 Paskhas pada saat upacara penyerahan jenasah dari Menteri Perhubungan kepada keluarga korban di Bandara Halim Perdanakusuma, Jakarta.

Sukhoi Crash - Rescue Team Sukhoi Crash - Rescue team carries
Sukhoi Crash - Evacuating Remains Sukhoi Crash - Evacuating Remains

Atas dedikasi dan kerja keras yang telah diberikan dalam pencarian, penyelamatan dan evakuasi korban-korban kecelakaan pesawat Sukhoi Superjet100 di Gunung Salak, Bogor, Jawa Barat pada tanggal 9 Mei 2012.

Sukhoi Crash - Offloading of remains Sukhoi Crash - Offloading of remains
Sukhoi Crash - Offloading of remains Sukhoi Crash - Offloading of remains

Lettu Pasukan Mochamad Adi Firdaus S, Komandan Tim SAR, mengatakan (Dikutip dari pemberitaan Kompas, Sabtu (12/5) halaman 15 kolom 4): “Bagi TNI dalam operasi SAR tidak ada kata kembali. Sekali berangkat, tim harus menemukan lokasi biarpun bermalam di hutan dengan logistik dan air yang mungkin minim. Namun untuk kondisi itulah mereka telah dilatih”. Bravo Batalyon 467 Paskhas, Jinggamu perisai Dirgantara. (Penulis: Kapten Sus Michiko Moningkey; Kaur Pen Pasum Lanud Halim P). ***

Mars Batalyon 467 Paskhas
Wahai prajurit Hardha Dedali
Patriot Pembela Pancasila
Tetap pandang ke depan menuju kejayaan
Meraih cita-cita Nan mulia

Wahai prajurit Hardha Dedali
Kreatif Inovatif dan Terlatih
Prajurit Korpaskhas yang tak kenal lelah
Berjuang bergerak dan bertempur

Dimedan laga kau tetap terdepan
Berjuang merebut dan kau menang
Pantang menyerah dan tak putus asa
Berjiwa satria andalan Baret Jingga
Rela berkorban demi Indonesia
Jinggamu perisai Dirgantara.+

pralangga.org

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...