Sabtu, 12 Maret 2016

[Dunia] Sistem Decoy Anti Torpedo

Angkatan Laut Thailand https://4.bp.blogspot.com/-U8xgEVhPFcU/VtzDoMAubnI/AAAAAAAAqrQ/jqBq1gQu8uM/s400/20131101181705_canto2.jpgRoyal Thai Navy memesan sistem decoy anti-torpedo CANTO-V buatan DCNS, untuk digunakan sebagai umpan pada Terma 130 mm Soft Kill Weapon System (SKWS) atau yang biasa disebut Terma’s C-Guard Soft-Kill Weapon System.

Sistem decoy C-Guard Terma ini menggunakan peluncur 130mm standar NATO. 6 tabung per satu sistem tembakan, dengan kedua sistem menghadap ke arah yang sama dan selang penembakan terjadi secara bergantian. Angkatan Laut Thailand memesan 24 tabung yang berarti sama dengan 4 sistem (4 x 6 = 24) dengan harga 6,56 juta baht.

Sistem decoy anti-torpedo CANTO-V, adalah langkah berikutnya dalam generasi baru decoy untuk armada Angkatan Laut Thailand (RTN). Alat ini telah terlihat pada kapal baru Thailand yang dibangun oleh Korea Selatan.

Countermeasures CANTO-V Torpedo untuk Kapal Permukaan, secara khusus dikembangkan untuk melawan torpedo generasi terbaru. torpedo baru dapat mencapai kecepatan lebih dari 50 knot dengan jangkauan lebih dari 50 km. Mereka dapat mengklasifikasikan countermeasures dan melaksanakan multi-pelacakan. Fitur-fitur ini ditambah dengan bimbingan kawat serat optik, yang membuat semua sistem perlindungan tidak efektif.

Sistem PCANTO-V terintegrasi dengan sistem tempur. Setelah torpedo penyerang terdeteksi, maka akan didefinisikan kapan dan di mana menyebarkan balasan dan menghitung manuver mengelak paling tepat, yang tergantung pada situasi taktis.

Saat ada serangan, salvo dari Canto countermeasures akan dikerahkan. CANTO adalah pemancar akustik wideband. Alat ini akan menjejali (membuat jenus) kapasitas pengolahan data torpedo lawan dengan menciptakan sejumlah besar regenerasi secara teratur, target akustik palsu.

Tindakan itu akan menciptakan efek dilusi dan kebingunan. Dan itu adalah satu-satunya cara yang efisien untuk melawan generasi baru torpedo kelas berat. Akustik cloud yang diciptakan oleh CANTO countermeasures akan mengganggu torpedo dalam beberapa detik, setelah beroperasi. Torpedo akan menyerang target palsu sampai akhir hidupnya. Pada saat yang sama, kapal melakukan maouvre mengelak yang memungkinkan kapal untuk meninggalkan area dalam keselamatan lengkap. [Defense studies]

  Jakarta Greater  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...