Senin, 30 Mei 2016

Konferensi Komando Operasi Khusus se-Dunia

Bahas Kerja Sama Multinasional Hadapi Terorisme Deputi BNPT Bidang Kerja Sama Internasional Irjen DR Petrus R Golose dan Rear Admiral Colin J. Kilrain, Commander Special Operations Command Pac ific (SOCPAC) dalam Konferensi Komando Operasi Khusus se-Dunia di Tampa, Florida, Amerika Serikat. ★

K
omunitas pasukan operasi khusus atau Special Operations Forces (SOF) dari seluruh dunia bertemu dalam konferensi ke-5 International Special Operations Forces (ISOF) di pusat kota Tampa, Florida Amerika Serikat, 24-26 Mei 2016.

Indonesia diwakili Irjen Pol Dr. Petrus R. Golose, Deputi Badan Nasional Penanggulangan Terorisme (BNPT) Bidang Kerja Sama Internasional.

Konferensi yang dihadiri lebih 260 peserta yang terdiri dari para komandan dan pimpinan pasukan operasi khusus, penasihat-penasihat senior dan mitra kerja sama antarinstansi dari 80 negara itu, bertujuan mempromosikan kerja sama multinasional untuk menemukan berbagai solusi atas ancaman dan tantangan global saat ini.

Komandan Komando Operasi Khusus Amerika Serikat (USSOCOM) Jenderal Raymond A Thomas yang menjadi tuan rumah konferensi ini mengatakan, saat ini dibutuhkan jaringan kerja sama internasional untuk mengalahkan jaringan terorisme dunia.

"Dengan kata lain, dibutuhkan jaringan untuk mengalahkan jaringan, dengan melihat jaringan global SOF yang solid. Sangat mengesankan melihat perkembangan teknologi dan peningkatan pertukaran informasi serta pelatihan bersama. Saya percaya konferensi ini dapat membangun kepercayaan dan memperkuat hubungan kerja sama antarnegara," kata Raymond A. Thomas, seperti diungkapkan Irjen Dr Petrus R. Golose kepada Kompas, Jumat (27/5/2016).

Lisa Monaco, Asisten Presiden Obama untuk bidang Keamanan Dalam Negeri dan Kontraterorisme mengangkat topik tentang gambaran ancaman global yang dilakukan oleh organisasi ekstremis di dunia dan juga garis besar strategi Amerika Serikat melawan organisasi ekstremis.

Menurut Lisa, ISIS atau NIIS telah diuntungkan setelah banyak orang asing bergabung dalam organisasi tersebut. Faktor itu membuat NIIS dianggap tetap berkuasa dan mengubah organisasi teroris menjadi benar-benar militan.

Penyebaran pesan melalui media sosial di berbagai platform virtual telah menginspirasi kelompok-kelompok kecil lainnya untuk melakukan berbagai serangan di Belgia, Amerika Serikat, Perancis, Tunisia, Kuwait, dan di sejumlah tempat lain. Ini pula yang membuat kelompok-kelompok ekstremis radikal lainnya mendapat inspirasi untuk melakukan hal yang sama di tempat mereka berada.

Deputi BNPT Bidang Kerja Sama Internasional Irjen Pol Dr. Petrus R. Golose menanyakan kepada Lisa Monaco tentang kebijakan, strategi penanggulangan terorisme dan pengalaman Amerika Serikat melakukan "hard approach" dan "soft approach" terhadap para pelaku terorisme dunia.

Di sela-sela acara konfrensi, Irjen Pol Dr. Petrus R. Golose bertemu dengan Rear Admiral Colin J. Kilrain, Komandan Special Operations Command, Pacific (SOCPAC) yang salah satu tugasnya mendukung operasi di wilayah Asia Tenggara. Rear Admiral Colin Kilrain membicarakan dan bertanya situasi terkini terorisme di Indonesia.

 WN Indonesia di Afganistan 

Pada hari kedua acara konferensi ke-5 ISOF, Deputi Kerja sama Internasional BNPT mewakili Indonesia berkesempatan berdiskusi dengan Mayor Jendral Bismillah Waziri, Komandan Divisi Komando Afganistan, tentang perkembangan foreign terrorist fighters atau FTF di kedua negara.

Menurut MJ. Waziri dimungkin ada cukup banyak pejuang asing Afganistan di Suriah saat ini. Landasan hukum antiterorisme utama Afganistan adalah Undang-Undang Tempur Terhadap Pelanggaran Teroris yang dibentuk pada tahun 2008.

Irjen Pol Dr. Petrus R. Golose mengundang MJ Waziri berkunjung ke Indonesia untuk mempererat pertukaran informasi tentang WN Indonesia yang menjadi FTF maupun yang masuk wilayah negara Afganistan.

Konferensi ke-5 ISOF ditutup dengan jamuan makan siang. Secara pribadi Komandan Komando Operasi Khusus Amerika Serikat (USSOCOM) Jendral Raymond A. Thomas III mengucapkan terima kasih atas kehadiran delegasi Indonesia dan meminta hubungan baik dalam memerangi terorisme tetap ditingkatkan.

  Kompas  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...