Selasa, 25 Juni 2019

PT GMF AeroAsia Tbk Akan Modifikasi dan Rawat Hercules C-130 TNI AU

 Hercules TNI AU [TNI AU] ✈️

PT GMF AeroAsia Tbk memproyeksikan pengembangan bisnis baru pada 2020, yakni melakukan perawatan alutsista untuk pesawat militer dalam negeri milik TNI AU. Pelaksana tugas Direktur Utama sekaligus Director of Business and Base Operation GMF Tazar Marta mengatakan pada tahap awal, GMF akan menggarap perawatan dan modifikasi armada angkut Hercules Lockheed Martin C-130.

Kita segera finalisasi agreement-nya bersama Airforce (TNI AU),” ujar Tazar saat ditemui dalam acara halal bihalal di Restoran Seribu Rasa, Menteng, Jakarta Pusat, Selasa, 25 Juni 2019.

GMF sebelumnya telah mempresentasikan rencana pemeliharaan mesin pesawat Hercules C-130 di hadapan TNI AU pada Oktober 2018 lalu. Semula perawatan pesawat armada Hercules TNI AU dilakukan di Malaysia.

Berdasarkan hasil pemaparannya, GMF bersepakat secara bertahap menggarap perawatan armada sesuai dengan kebutuhan TNI. Selain modifikasi armada Hercules, GMF akan menggarap perawatan engine pesawat pertahanan milik negara meliputi pemeliharaan airframe serta perawatan armada VVIP.

Director New Business Portofoli GMF I Gusti Wayan Susena mengatakan modifikasi armada Hercules yang pertama kali akan dilakukan ialah mengganti center wings box dan mengganti cock pit. Cock pit yang semula masih berbasis analog nantinya bakal diganti dengan mesin digital.

Lalu ke depan kami akan menambah military division. Kami tambahkan komersial dan TNI AU,” ucapnya.

Kendati telah dipresentasikan, TNI AU belum berkomentar banyak ihwal kerja sama dengan GMF. “Belum ada perintah,” tutur Kepala Dinas Penerangan TNI AU Marsekal TNI Fajar Adriyanto.

Lockheed Martin C-130 Hercules sebelumnya pernah digunakan untuk mengevakuasi korban gempa di Palu pada akhir September hingga Oktober 2018. Selain itu, burung besi ini juga mengangkut jenazah Ibu Negara periode 2004-2014, Kristiani Herrawati Yodhoyono atau Ani Yudhoyono, dari Singapura ke Jakarta pasa 2 Juni lalu.
 

  Tempo  

[Video] KAL dan KMC 38

Produksi PT Tesco IndomaritimeKAL Mamuju [istimewa]

PT Tesco Indomaritime telah memproduksi kapal KAL untuk TNI AL dan KMC 38 untuk TNI AD.

Kedua kapal serupa tapi tak sama, tepatnya pada senjata utamanya, KAL menggunakan RCWS MSI Seahawk DS A1 Mk44 Bushmaster II 30mm, sedangkan KMC pesanan TNI AD menggunakan kongsberg Sea Protector Mk50 with Browning M2 12.7mm.

 Berikut video dari Youtube : 



   Youtube  

Senin, 24 Juni 2019

Separatis Papua Gunakan Tentara Anak

Untuk Melawan Militer IndonesiaTentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TNPB) merekrut anak-anak remaja sebagai tentara untuk melawan militer Indonesia. [Foto/RNZ Pacific/Sebby Sambom]

Kelompok separatis Tentara Pembebasan Nasional Papua Barat (TNPB) blakblakan merekrut anak-anak remaja sebagai tentara untuk melawan militer Indonesia. Tindakan itu jelas melanggar konvensi internasional.

TNPB mendokumentasikan pembentukan tentara anak itu sebagai bahan propaganda. Dalam salah satu foto terlihat anak-anak remaja dengan wajah dicat hitam. Mereka memegang senapan lengkap dengan amunisi dan mengenakan seragam ala militer.

Foto itu diambil di suatu tempat di perbukitan terpencil Papua Barat pada bulan Mei. Foto tersebut dirilis kelompok TNPB, sebuah kelompok separatis yang selama ini melawan militer Indonesia dan mencoba memproklamasikan kemerdekaan Papua Barat.

"Anak-anak ini secara otomatis menjadi pejuang dan penentang militer kolonial Indonesia," kata Sebby Sambom, juru bicara TNPB, seperti dikutip Asia Pacific Report, Senin (24/6/2019).

Dia mengatakan sekitar selusin tentara anak berusia antara 15 dan 18 tahun saat ini berjuang untuk kelompoknya di berbagai daerah di Papua.

Menurut Kelompok Kerja PBB untuk Anak-anak dan Konflik Bersenjata, dalam hukum hak asasi manusia internasional, 18 tahun adalah usia legal minimum untuk perekrutan dan penggunaan anak-anak dalam permusuhan.

Sedangkan penggunaan anak-anak usia 15 tahun ke bawah sebagai tentara didefinisikan sebagai kejahatan perang oleh Pengadilan Kriminal Internasional.

Sambom, yang berbasis di Papua Nugini, mengaku menyadari bahwa perekrutan anak-anak sebagai tentara perang merupakan pelanggaran konvensi internasional. Namun, dia mengatakan pendaftaran anak-anak sebagai kombatan diperlukan karena apa yang terjadi di Papua Barat adalah penindasan oleh militer Indonesia.

Dia juga mengakui anak-anak telah berjuang untuk berbagai kelompok separatis di Papua selama beberapa dekade.

TNPB telah menjadi sorotan media sejak melakukan serangan di Kabupaten Nduga sejak akhir tahun lalu.

Pada bulan Desember, kelompok itu membantai sedikitnya 16 pekerja konstruksi Indonesia di Nduga yang sedang mengerjakan proyek Jalan Trans-Papua.

Serangan yang juga menewaskan seorang tentara Indonesia itu adalah yang paling berdarah dalam beberapa tahun terakhir dan memicu perburuan besar-besaran yang dipimpin oleh militer Indonesia terhadap para anggota separatis.

TNPB pernah menuduh militer Indonesia melakukan taktik bumi hangus di Papua Barat, namun tuduhan itu dibantah keras oleh militer.

Para ahli mengatakan penggunaan tentara anak di Papua adalah bagian dari siklus kekerasan, di mana orangtua mereka telah tewas ketika bergabung dengan kelompok separatis yang melawan militer Indonesia.

"Beberapa dari mereka merasa marah. Jika tidak ada proses penyembuhan trauma untuk anak-anak ini, itu masalah waktu pada tahun-tahun mendatang. Dalam beberapa bulan mendatang, mereka akan bergabung dengan teman-teman mereka di hutan," kata Hipolitus Wangge, seorang peneliti Indonesia yang mewawancarai orang-orang yang dipindahkan dari Nduga pada bulan ini.

Dia mengatakan seorang bocah lelaki yang dia wawancarai di sebuah kamp pengungsian Wamena—yang dia perkirakan berusia antara 10 dan 11—menyatakan keinginan untuk bergabung dengan TNPB di Nduga yang dipimpin oleh Ekianus Kogoya, seorang komandan ambisius yang berusia sekitar 20 tahun.

"Untuk beberapa pengungsi, mereka masih melihat Eki sebagai komandan, sebagai salah satu orang kuat di Dataran Tinggi (Nduga) saat ini. Karena dia bisa bertarung, dia bisa membunuh, dan bagi beberapa orang dia bisa menjadi simbol perlawanan orang Papua," ujar Wangge.

Chris Wilson, seorang dosen senior di Universitas Auckland yang berspesialisasi dalam terorisme dan konflik di Indonesia, mengatakan penggunaan tentara anak-anak akan memperpanjang kekerasan di Papua.

"Akan sangat sulit bagi mereka untuk diintegrasikan kembali ke masyarakat begitu mereka terlibat dalam kekerasan aktual dari jenis usia itu," ujarnya.

Wilson mengatakan kehadiran mereka juga akan memperumit bentrokan bagi militer Indonesia, yang kemungkinan akan dicegah untuk menggunakan "kekuatan luar biasa" jika mereka mengetahui anak-anak berada dalam barisan separatis.

Kapendam XVII Cenderawasih, Kolonel Inf Muhammad Aidi, mengatakan dia tidak tahu tentang penggunaan tentara anak oleh TNPB. (mas)

   sindonews  

Minggu, 23 Juni 2019

[Dunia] Trump Izinkan AS Gempur Iran

Tapi Tiba-tiba Dibatalkan Pesawat nirawak mata-mata Amerika Serikat, RQ-4 Global Hawk. [US Air Force] 

P
residen Donald John Trump menyetujui serangan militer terhadap Iran pada hari Jumat (21/6/2019) sebagai pembalasan atas jatuhnya pesawat tak berawak RQ-4 Global Hawk senilai USD130 juta atau lebih dari Rp1,8 triliun. Namun, presiden tiba-tiba menarik persetujuannya.

New York Times mengungkap keputusan Trump yang membatalkan militer AS menggempur Iran tersebut. Laporan yang mengutip pejabat senior pemerintah Amerika itu mengatakan Donald Trump pada awalnya menyetujui serangan terhadap sejumlah target seperti radar dan baterai rudal.

Pejabat yang membocorkan informasi itu adalah salah satu pejabat yang terlibat dalam pertimbangan atau diberi pengarahan.

"Serangan akan dilakukan sesaat sebelum fajar pada hari Jumat untuk meminimalkan risiko bagi militer Iran atau pun warga sipil," tulis New York Times mengutip pejabat tersebut.

Pesawat-pesawat sudah berada di udara dan kapal-kapal sudah berada di posisinya. Namun, lanjut pejabat tersebut, tidak ada rudal yang ditembakkan karena persetujuan dari Presiden Trump ditarik.

Menurut surat kabar AS itu, jika tidak ada pembatalan serangan militer terhadap Iran oleh Trump ini, maka negara para Mullah itu akan menjadi target ketiga Washington. Pada 2017 dan 2018 Trump mengizinkan serangan militer AS terhadap Suriah.

Belum jelas apa yang menyebabkan Trump berubah pikiran untuk menggempur Iran.

Pemimpin Gedung Putih sebelumnya menduga Teheran melakukan kekeliruan terkait penembakan pesawat nirawak AS.

Saya merasa sulit untuk percaya itu disengaja. Saya pikir itu bisa saja seseorang yang ceroboh dan bodoh," kata Trump. "Itu langkah yang sangat bodoh, saya bisa memberitahu Anda."

Ditanya apakah AS akan membalas terhadap Iran, Trump mengatakan kepada wartawan; "Anda akan segera mengetahuinya." (mas)

 Penolakan Sekutu, Faktor yang Buat AS Batalkan Serangan 
Pesawat nirawak mata-mata Amerika Serikat yang ditembak jatuh Iran, RQ-4 Global Hawk senilai 1,7 Triliun. [Fighter Jets World]

Iran menyatakan, bahwa alasan Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump membatalkan serangan ke Iran tidaklah benar. Teheran menyebut, alasan Trump membatalkan serangan itu bukan karena adanya kemungkinan jumlah korban yang besar, tapi karena sekutunya di kawasan.

"Pernyataan Trump tentang membatalkan serangan terhadap Iran pada saat terakhir karena jumlah korban, tidak benar," ucap asisten kepala Kantor Hubungan Kantor Kepresidenan Iran, Parvez Ismaili.

"Penolakan dari sekutunya di kawasan mungkin menjadi alasan dibatalkannya serangan tersebut," sambungnya dalam sebuah pernyataan di akun Twitternya, seperti dilansir Anadolu Agency pada Minggu (23/6).

Sebelumnya diwartakan, Trump mengatakan, ia membatalkan rencana serangan militer terhadap Iran karena dia menilai itu akan menjadi tanggapan yang tidak proporsional. Dia mengaku lebih memilih merespon penembakan itu dengan sanksi, dibanding opsi militer.

"Kami semalam dipenuhi tuntutan untuk memberikan respon terhadap tiga sasaran yang berbeda, ketika saya bertanya berapa banyak yang akan mati, seorang jenderal menyebut sekitar 150 orang," kata Trump.

"10 menit sebelum serangan itu dilancarkan, saya membatalkannya, itu tidak sebanding dengan menembak jatuh pesawat tak berawak. Saya tidak terburu-buru, militer kami dibangun kembali, baru, dan siap untuk beroperasi, sejauh ini yang terbaik di dunia," sambungnya. (esn)

 Menlu Iran Ungkap Peta Lengkap Rute Drone AS yang Ditembak Jatuh 
Menlu Iran Ungkap Peta Lengkap Rute Drone AS yang Ditembak JatuhMenteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif, melalui akun Twitternya memposting secara terperinci peta rute drone Amerika Serikat (AS) yang ditembak jatuh. [Foto/Twitter]

Menteri Luar Negeri Iran, Mohammad Javad Zarif, melalui akun Twitternya memposting secara terperinci peta rute drone Amerika Serikat (AS) yang ditembak jatuh. Peta tersebut termasuk jalur, lokasi dan titik terdampak dari pesawat drone yang ditembak jatuh pada 20 Juni lalu.

Garda Revolusi Iran (IRGC) menyatakan pada tanggal 20 Juni mereka telah menembak jatuh pesawat pengintai AS di atas pantai Provinsi Hormozgan, yang menghadap Teluk Persia. Pesawat itu ditembak karena memasuki wilayah udara Iran, sementara AS mengklaim pesawat itu berada di wilayah udara internasional.

"Pada pukul 00:14 pesawat tak berawak AS lepas landas dari UEA dalam mode siluman & melanggar wilayah udara Iran. Pesawat itu ditargetkan pada 04:05 pada koordinat (25 ° 59'43" N 57 ° 02'25 "E) dekat Kouh-e Mobarak. Kami telah mengambil bagian dari drone militer AS di perairan teritorial KAMI di mana ia ditembak jatuh," kata Zarif seperti dikutip dari Sputnik, Minggu (23/6/2019).

Menurut Zarif, Teheran tidak mencari perang. "Tetapi kami akan dengan gigih mempertahankan langit, tanah & perairan kami," tegasnya.

Sebelumnya, menteri luar negeri Iran meyakinkan bahwa Teheran berniat untuk membuktikan bahwa AS berbohong dengan mengklaim bahwa dronenya ditembak jatuh oleh Angkatan Darat Iran ketika berada di wilayah udara internasional.

Presiden AS Donald Trump bereaksi keras terhadap insiden itu dengan mengatakan bahwa Iran membuat kesalahan yang sangat besar, menambahkan bahwa militer AS siap untuk menyerang sasaran di Iran dalam menanggapi hal itu. Namun ia kemudian membatalkan rencana serangan militer AS ke Iran pada menit akhir karena ia menganggap responsnya tidak proporsional.

Ketegangan di kawasan Timur Tengah meningkat sejak AS meningkatkan kehadiran militernya di Teluk Persia dalam apa yang digambarkan Penasihat Keamanan Nasional AS John Bolton sebagai sinyal yang jelas dan tidak salah bagi rezim Iran bahwa setiap serangan terhadap kepentingan Amerika Serikat atau sekutunya akan bertemu dengan kekuatan kejam.

Pekan lalu, dua kapal tanker minyak diserang di Teluk Oman dekat Selat Hormuz. Sementara penyebab insiden itu masih belum diketahui, Amerika Serikat mengklaim Iran menyabotase kapal tersebut. Tudingan itu dibantah dengan tegas oleh Teheran.

 Trump Beri Lampu Hijau Serangan Siber Terhadap Sistem Rudal Iran 
Trump Beri Lampu Hijau Serangan Siber Terhadap Sistem Rudal IranPresiden AS Donald Trump dilaporkan menyetujui serangan siber terhadap sistem rudal Iran. [Foto/Ilustrasi/Istimewa]

Presiden Amerika Serikat (AS), Donald Trump, dilaporkan menyetujui serangan siber yang melumpuhkan sistem komputer Iran yang digunakan untuk mengendalikan peluncuran roket dan rudal. Hal itu diungkapkan oleh sejumlah sumber yang mengetahui masalah ini.

Serangan siber tersebut diluncurkan pada Kamis malam oleh personel Komando Siber AS. Sumber-sumber tersebut mengatakan bahwa Pentagon mengusulkan untuk meluncurkan serangan itu setelah Iran di duga melakukan serangan terhadap dua kapal tanker minyak di Teluk Oman awal bulan ini.

"Serangan terhadap Korps Garda Revolusi Islam dikoordinasikan dengan Komando Pusat AS, organisasi militer dengan lingkup kegiatan di seluruh Timur Tengah," kata sumber tersebut. Mereka berbicara dengan syarat anonim karena operasi ini sangat sensitif seperti dikutip dari New Zealand Herald, Minggu (23/6/2019).

Meskipun melumpuhkan sistem komando dan kontrol militer Iran, operasi itu tidak melibatkan korban jiwa atau korban sipil - berbeda dengan serangan konvensional, yang menurut presiden disebutnya tidak "proporsional."

Pemerintah AS pada hari Sabtu memperingatkan para pejabat industri untuk mewaspadai serangan siber yang berasal dari Iran.

Gedung Putih menolak berkomentar, seperti halnya para pejabat di Komando Cyber ​​AS.

"Sebagai masalah kebijakan dan untuk keamanan operasional, kami tidak membahas operasi dunia maya, intelijen atau perencanaan," ujar juru bicara Pentagon Elissa Smith.

Serangan siber ini pertama kali dilaporkan oleh Yahoo News.

"Operasi ini membebankan biaya pada ancaman dunia maya Iran yang terus meningkat, tetapi juga berfungsi untuk mempertahankan Angkatan Laut Amerika Serikat dan operasi pengiriman di Selat Hormuz," kata Thomas Bossert, mantan pejabat maya senior Gedung Putih di pemerintahan Trump.

"Militer AS kami telah lama mengetahui bahwa kami dapat menenggelamkan setiap kapal IRGC di selat dalam waktu 24 jam jika perlu. Dan ini adalah versi modern dari apa yang harus dilakukan Angkatan Laut AS untuk mempertahankan diri di laut dan menjaga jalur pelayaran internasional bebas dari gangguan Iran," imbuhnya.

Serangan Kamis terhadap IRGC merupakan unjuk kekuatan ofensif pertama sejak Komando Siber ​​diangkat menjadi komando tempur penuh pada bulan Mei. Pengakatan ini meningkatkan wewenang baru, yang diberikan oleh presiden, yang telah merampingkan proses persetujuan untuk tindakan tersebut. Ini juga merupakan refleksi dari strategi Komando Siber ​​baru - yang disebut "bertahan maju" - yang pemimpinnya, Jenderal Paul Nakasone, telah definisikan sebagai operasi "melawan musuh-musuh kita di wilayah virtual mereka."

Cybercom meluncurkan operasi melawan Rusia musim gugur lalu untuk menolak "troll" internet yang berafiliasi dengan Badan Riset Internet dengan kemampuan untuk melakukan operasi pengaruh politik di platform media sosial AS. Tetapi operasi melawan Iran lebih melumpuhkan.

"Ini bukan sesuatu yang bisa mereka kumpulkan kembali dengan begitu mudah," kata seorang sumber, yang seperti sumber lain tidak berwenang berbicara mengenai hal ini.

Serangan digital adalah contoh, kata dua sumber lain, tentang apa yang dimaksud penasihat keamanan nasional AS John Bolton ketika ia baru-baru ini menyarankan agar Amerika Serikat meningkatkan aktivitas siber ofensif.

"Kami sekarang membuka celah, memperluas area yang kami siapkan untuk bertindak," kata Bolton pada konferensi Wall Street Journal.

AS pada bulan April menetapkan IRGC sebagai organisasi teroris asing sebagai tanggapan atas perilakunya yang mendestabilisasi seluruh Timur Tengah.

Pasukan siber Iran telah mencoba meretas kapal laut AS dan kemampuan navigasi di wilayah Teluk Persia selama beberapa tahun terakhir. Selat Hormuz adalah jalur laut yang strategis dan penting di mana sekitar seperlima dari minyak dunia lewat setiap harinya.

Pada hari Sabtu, Departemen Keamanan Dalam Negeri AS mengeluarkan peringatan kepada industri AS bahwa Iran telah meningkatkan penargetan dunia maya atas industri-industri penting - untuk memasukkan minyak, gas, dan sektor energi lainnya - dan badan-badan pemerintah, dan berpotensi untuk mengganggu atau menghancurkan sistem.

"Tidak ada pertanyaan bahwa ada peningkatan dalam aktivitas siber Iran," kata Christopher Krebs, direktur Badan Keamanan Infrastruktur dan Keamanan DHS CyS.

"Aktor Iran dan proksi mereka bukan hanya pencuri data run-of-the-mill varietas taman Anda. Ini adalah orang-orang yang masuk dan mereka membakar rumah itu," imbuhnya.

"Kami membutuhkan semua orang untuk menangani situasi saat ini dengan sangat serius. Lihatlah setiap insiden potensial yang Anda miliki dan perlakukan mereka sebagai skenario terburuk. Ini bukan Anda menunggu sampai Anda memiliki pelanggaran data. Ini tentang kehilangan kendali atas lingkungan Anda, tentang kehilangan kendali atas komputer Anda," kata Krebs, dalam sebuah wawancara.

Dia mengatakan "pergeseran dinamika geopolitik" menjadi faktor dalam peringatan agensi tersebut.

Badan Keamanan Nasional (NSA) AS juga mendesak industri untuk waspada.

"Dalam masa-masa ketegangan yang memuncak ini, adalah tepat bagi semua orang untuk waspada terhadap tanda-tanda agresi Iran di dunia maya dan memastikan pertahanan yang tepat ada," kata juru bicara NSA Greg Julian dalam sebuah pernyataan.

Iran telah melepaskan serangan siber yang merusak di masa lalu. Pada 2012, ia meluncurkan virus Shamoon yang hampir menghancurkan lebih dari 30.000 komputer jaringan bisnis Aramco di Saudi, sebuah perusahaan minyak milik negara, dan menghapus salinan cadangan data. Arab Saudi dan Iran adalah musuh yang sengit.

Analis sektor swasta telah mendokumentasikan peningkatan bertahap dalam aktivitas dunia maya oleh Iran dan kuasanya yang menargetkan industri AS sejak 2014. Analisis ini sering datang dalam bentuk upaya spearphishing mencari akses ke sistem komputer di sektor energi.

"Pada tahun lalu, aktivitas telah dipercepat," kata Robert M. Lee, salah satu pendiri firma cyber Dragos, yang melakukan operasi cyber untuk Badan Keamanan Nasional dan Komando Siber ​​AS dari 2011 hingga 2015.

"Dalam enam bulan terakhir kami melihat kenaikan lagi. Dan minggu lalu, kami melihat aktivitas tambahan," imbuhnya.

"Kenyataannya adalah kita telah melihat aktivitas yang semakin agresif untuk beberapa waktu," katanya. "Itu semakin buruk," tukasnya (ian)

  ★ sindonews  

Sabtu, 22 Juni 2019

Cope West 2019, Ajang Tepat Penerbang F-16 TNI AU Asah Keterampilan dan Tingkatkan Kemampuan

Cope West 2019 [USAF]

L
atihan Bersama (Latma) menjadi ajang yang tepat bagi para pesertanya untuk mengasah keterampilan dan menambah pengalaman guna meningkatkan kemampuan, seperti yang terlihat dalam pelaksanaan Latma Cope West 2019 antara TNI AU-USAF.

Latma seperti ini merupakan sebuah kesempatan baik untuk membahas dan bertukar pikiran tentang taktik pertempuran udara, sehingga dapat menambah pengetahuan dan pengalaman serta keterampilan para penerbang semakin terasah,” ujar Komandan Skadron Udara (Danskadud) 3 Mayor Pnb Agus Dwi Aryanto, S.E.M.M.O.A.S., di sela kegiatan latihan, di Lanud Sam Ratulangi Manado, Jumat (21/6/2019).

Ditambahkannya, bagi para teknisi, melalui ajang ini mereka juga dapat langsung berdiskusi dengan teknisi USAF sehingga dapat meningkatkan kemampuan mereka dalam perawatan pesawat untuk menjaga kesiapsiagaan pesawat F-16 TNI AU.

Dalam latihan yang akan berlangsung hingga 28 Juni nanti, para penerbang TNI AU dan USAF akan berlatih skema latihan yang berkaitan dengan strategi dan taktik pertempuran udara.

Diawali taklimat di pagi hari, para peserta latma mendengarkan serta memperhatikan dengan saksama berbagai hal, meliputi informasi tentang ATC (Air Traffic Control), meteorologi, kesiapan penerbangan hingga rencana penerbangan yang akan dilaksanakan.

Selanjutnya, setiap penerbang yang akan berlatih, akan melakukan taklimat kecil sesuai dengan jadwal dan skema latihan yang telah ditentukan.

Seusai terbang, para penerbang akan melakukan taklimat akhir (debrief) sebagai bahan evaluasi latihan untuk perbaikan pada latihan selanjutnya.

Melalui latihan ini Danskadud 3 mengharapkan agar hubungan kedua angkatan udara semakin solid dan terus menuju ke arah yang positif.

Bagian terpenting dari latma ini adalah semakin mempererat persahabatan serta hubungan baik yang sudah terjalin sejak lama antara kedua angkatan udara dan kedua negara,” tutupnya.

Sebagaimana kita ketahui bahwa Indonesia dan Amerika Serikat memperingati 70 tahun hubungan diplomatik secara bilateral pada tahun ini.

  ★ TNI AU  
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...