Kamis, 15 Oktober 2015

Pindad siapkan dana untuk pengembangan produksi

Dengan dana sekitar Rp 5 triliunKomodo TNI AD produksi Pindad [Fallenpx]

Produsen peralatan militer milik negara Indonesia PT Pindad berencana untuk menghabiskan sekitar Rp 5 triliun ($ 367.650.000) untuk lebih mengembangkan produk yang ada serta memulai lini bisnis baru dalam tiga tahun ke depan. Langkah ini telah dilakukan dalam menanggapi permintaan untuk produk-produknya baik dari pasar domestik dan luar negeri.

CEO Pindad, Silmy Karim mengatakan dana akan berasal dari kas internal serta pinjaman bank.

Pindad memproduksi senapan otomatis, pistol, peluncur granat, amunisi dan kendaraan perang. Polisi dan TNI adalah pembeli utama.

Silmy mengatakan perseroan memproyeksikan penjualan senjata mesin, kendaraan lapis baja dan peralatan militer lainnya untuk meningkatkan rata-rata 30 persen per tahun dalam beberapa tahun mendatang. Pindad baru-baru ini bekerja sama dengan negara-negara lain untuk mengembangkan sistem pertahanan senjata Indonesia, yang dikenal sebagai Alutsista.

Hal ini juga berencana untuk mengembangkan tank medium dengan FNSS Defense Systems Turki. Sebagai bagian dari kerja sama itu, Turki akan melatih karyawan Pindad untuk merancang dan memproduksi tank. Prototipe tank pertama akan diproduksi di Turki dengan partisipasi insinyur Pindad dan prototipe kedua akan diproduksi di Indonesia.

Silmy mengatakan, kontrak terbaru perusahaan itu ditandatangani di Uni Emirat Arab (UEA) pada bulan September ketika Presiden Joko "Jokowi" Widodo mengunjungi Abu Dhabi.

Berdasarkan kontrak, Pindad akan mentransfer teknologi ke UEA pertahanan logistik dan perusahaan dukungan Kontinental Aviation Services (CAS), dengan tujuan memungkinkan produsen lokal dan pemasaran produk Indonesia. Produk termasuk senapan serbu SS2 dan amunisi.

"Rencana untuk membangun pabrik senjata SS2 di UEA akan dimulai pada 2017," kata Silmy.

Dalam perkembangan terkait, Pindad dan BUMN perusahaan elektronik pertahanan PT LEN Industri baru saja menandatangani nota kesepahaman untuk bersama-sama mengembangkan sistem komunikasi untuk kendaraan militer, termasuk dua jenis kendaraan utama Pindad ini: 4 × 4 Komodo dan 6 × 6 Anoa.

Spesifikasi dari sistem komunikasi yang diperlukan tidak terungkap tetapi kemungkinan akan didasarkan pada LEN ada desain untuk kendaraan darat yang menampilkan teknologi yang berkaitan dengan Voice-over IP (VoIP) dan pemrosesan sinyal digital.

Saat ini, LEN memiliki perintah, untuk mengembangkan 700 unit peralatan komunikasi bagi tentara Indonesia.

LEN Industri, didirikan pada tahun 1965, menghasilkan produk pertahanan listrik, sinyal kereta api, traksi, peralatan navigasi dan telekomunikasi, sel surya dan lain-lain. [dealstreetasia]

  Garuda Militer  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...