Rabu, 09 Maret 2016

[Dunia] Kapal Super Mahal AS akan Menjadi Kuburan Super Mahal

⚓️ Analis Rusia Akhir tahun ini, Angkatan Laut AS direncanakan akan menerima USS Gerald R. Ford, kapal perang paling mahal yang pernah masuk ke laut. Cita-citanya, kapal induk kelas Ford akan menggantikan 10 kapal induk kelas Nimitz dan akan dimulai dengan USS Enterprise.

Sergei Ischenko, seorang analis militer dan kolumnis untuk surat kabar independen Rusia Svobodnaya Pressa mencoba mengeksplorasi titik lemah dari kapal induk super mahal ini. Tentu saja, dia melakukan head to head kapal induk tersebut dengan senjata milik Rusia. Jadi, karena Ischenko adalah wartawan dari Rusia, maka Anda jangan mentah-mentah menerima begitu saja. Meski Ishcenko juga mengutip sejumlah ahli Amerika.Harus dipahami, wartawan memiliki kuasa untuk memilih pendapat untuk mendukung analisis dan hipotesisnya. Sesuatu yang sering diingkari wartawan tetapi faktanya pasti terjadi di mana-mana. Apalagi di Indonesia.

Dalam tulisannya Ischenko mengatakan sayangnya untuk US Navy, dalam hal konflik dengan Rusia, kapal induk terbaru, terbesar dan termahal milik Amerika akan berubah menjadi kuburan terapung raksasa. “Kapal induk raksasa baru Angkatan Laut, mampu menampung hingga 90 pesawat dan kendaraan udara (termasuk drone dan pesawat generasi kelima F-35), telah dijuluki memiliki tingkat otomatisasi tertingg dan biaya US$15 miliar,” tulis Ischenko.

Namun pada saat yang sama “Sejumlah ahli militer Amerika menyebutkan kapal induk super mahal itu mungkin akan berubah menjadi kuburan super malah untuk awaknya. Kapal besar, yang semula dibangun untuk cita menjadi simbol kekuatan Amerika di lautan, mungkin menjadi usang bahkan sebelum selesai.

Bulan lalu, Harry J. Kazianis, seorang analis militer dan kontributor senior untuk majalah yang berbasis di Washington The National Interest, mengatakan hal tersebut dalam artikelnya.

Negara-negara dengan teknologi besar seperti China dan Rusia, negara-negara dianggap Pentagon sebagai tantangan besar utama bagi militer AS – sedang mengembangkan platform rudal jelajah yang bisa menyerang dari jarak jauh dan secara massal dari beberapa domain,” catat Kazianis. “Senjata seperti ini jika akurat, dan digunakan oleh kru sangat terlatih dikombinasikan dengan sarana untuk menemukan target mereka di lautan terbuka luas –akan mengubah supercarriers Amerika menjadi kuburan multi bagi ribuan pelaut AS.

 Jangkauan Pesawat vs Rudal 
Tu-22MTu-22M

Dan Harry Kazianis tidak sendirian dalam menawarkan pendapat seperti itu, lanjut Ischenko. Pada Februari lalu, dalam sebuah op-ed untuk Politico, pensiunan US Navy Captain Jerry Hendrix, seorang analis pertahanan dari Center for a New American Security mengatakan bahwa zaman keemasan untuk operator AS berakhir ketika China dan Rusia mulai memperkenalkan jarak sistem rudal pesisir ke dalam jajaran militer mereka.

Hendrix,” tulis Ischenko, “yakin bahwa dalam kasus perang, kemampuan rudal anti-kapal, rudal balistik dan pasukan pertahanan udara Rusia dan Cina akan memaksa kelompok tempur kapal induk Angkatan Laut AS untuk tinggal ratusan atau bahkan ribuan kilometer dari pantai musuh, yang akan membuat serangan dari pesawat berbasis kapal induk untuk menyerang target darat tidak efektif. Selain itu, setiap gerakan kelompok tempur kapal mudah diamati dari luar angkasa, yang memungkinkan lawan AS untuk melihat posisi mereka.

Hitungan aritmatika sederhana: kemampuan serangan utama Angkatan Laut AS kontemporer terdiri dari sayap udara, yang terdiri dari 30-40 F / A-18E / F Super Hornet yang memiliki radius tempur sekitar 800 km. Agar Super Hornet mampu melakukan serangan udara terhadap sasaran di pantai wilayah musuh, mereka harus dilepas dari jarak 400 mil laut dari target mereka.

Namun,” lanjut analis tersebut, “Jika kelompok tempur kapal induk AS mencoba untuk membuat jarak efektif itu dari pantai Rusia, itu tidak mungkin mencapai tujuannya, karena akan diserang oleh Tu-22M3, bomber dilengkapi supersonik jarak jauh yang memiliki rudal anti kapal Kh-22, yang dirancang Soviet khusus untuk digunakan melawan kapal induk.

Setiap Tu-22M3 mampu membawa hingga tiga rudal tersebut. Selain itu, rudal dapat dilengkapi dengan hulu ledak nuklir.” modifikasi terbaru Kh-22, Kh-22M/ MA, memiliki jangkauan operasi 600 km (320 mil laut), dengan kecepatan Mach 5, dan membawa muatan 1.000 kg RDX.

Kisaran pesawat itu sendiri adalah praktis tak terbatas, karena mungkin untuk mengisi bahan bakar dari udara,” catat Ischenko. Yang harus anda perhatikan ketika Ischenko berbicara soal pengisian bahan bakar di udara untuk pesawat Rusia, dia tidak mempertimbangkan bahwa hal itu juga dilakukan oleh pesawat Amerika untuk memperluas jangkauannya.

 Jadi Mainan Bayi 
Bastion-PBastion-S

Dan jika oleh beberapa keajaiban kelompok tempur kapal induk AS bisa menghindari serangan rudal berbasis udara dan lebih dekat ke pantai kami kapal akan muncul di lapangan tembak dari sistem rudal pertahanan pesisir K-300P Bastion-P, dilengkapi dengan rudal anti kapal supersonic P -800 Oniks [dikenal di pasar ekspor sebagai Yakhont, dengan jangkauan operasional 600 km].

Saat ini, Bastion-P dikerahkan dekat Sevastopol, Anapa, Semenanjung Kola, Novaya Zemlya dan Kepulauan Kuril. Ada alasan untuk percaya bahwa dalam waktu dekat sistem ini akan menyebarkan untuk tugas tempur di dekat Kaliningrad dan di Kamchatka. Selain itu, rencana ada untuk menyebarkan pertama sistem ‘Bastion-S’, berbasis silo yang mampu menyimpan sampai 36 anti-kapal rudal jelajah, di Krimea pada tahun 2020.

Di antara fitur kunci yang Oniks adalah kemampuan penerbangan low profile (sea-skimming), yang memungkinkan untuk menghindari jamming elektronik dan terbang di bawah tembakan musuh. Selain itu, Ischenko mengingatkan rudal akan memberondong dengan serangan bergerombol yang akan sulit dihindari bahkan jika sebagian dari mereka rusak atau hancur, “sisanya dijamin” untuk menemukan target mereka.

Lalu ada kapal selam nuklir serbaguna Rusia, yang juga dapat mengancam kapal induk. Sebagai contoh, K-560 Severodvinsk, unit utama dari Proyek 885 ‘Yasen’, yang mampu membawa hingga 32 Oniks rudal.

Kapal Selam Kelas YasenKapal Selam Kelas Yasen

Kemudian tentu saja, ada kapal rudal kecil, yang baru-baru ini menjadi terkenal di seluruh dunia, yakni rudal jelajah Kalibr.” Akhirnya, “ada yang kapal selam Varszawianka (Kilo-class) yang dilengkapi dengan senjata yang sama, dan sistem pertahanan pesisir 3K60 ‘Ball’ yang jangkauan maksimum baru-baru ini dinaikkan menjadi 300 km.

Ischenko bahkan mengatakan, “[kapal induk AS] akan tampak seperti mainan bayi, jika Rusia memulai produksi massal rudal hipersonik 3M22 ‘Zircon’. Beberapa rudal tersebut telah diuji dan dimasukkan ke dalam layanan. Beberapa waktu lalu diumumkan bahwa penjelajah Admiral Nakhimov saat menjalani modernisasi di pelabuhan Severodvinsk, dan akan dilengkapi dengan rudal tersebut pada tahun 2018.

Admiral Nakhimov Admiral Nakhimov

Kisaran Zircon tetap rahasia, dengan beberapa ahli mengatakan bahwa setidaknya cocok dengan Oniks. Namun kecepatan penerbangan dari senjata baru itu beberapa kali lebih cepat, yang secara dramatis mengurangi waktu yang diperlukan untuk melewati setiap pertahanan udara angkatan laut akibatnya, secara efektif membuat upaya untuk mempertahankan kapal induk dan kapal dukungan mereka sia-sia.

Nah kurang lebih begitu analisa dari wartawan militer Rusia tersebut. Sekali lagi ini adalah tulisan wartawan Rusia yang mengutip sejumlah ahli Amerika yang memang kerap kritis terhadap negaranya sendiri. Sangat berbeda dengan media Rusia yang jarang berani mengkritik pemerintah.

Hal lain yang juga harus dipertimbangkan analisa Ischenko tidak mengupas tentang upaya penanggulangan yang akan dilakukan oleh kapal induk AS. Sebagai platform super mahal, kapal induk dilengkapi dengan kelompok tempur yang terdiri dari banyak kapal, dari perusak, penjelajah, anti kapal selam dan kapal selam itu sendiri.

Tentunya mereka tidak akan menjadi bebek duduk ketika serangan itu datang. Tetapi apapun itu, analisa tetap harus dihargai. Meski tidak bisa ditelan mentah-mentah.

  ⚓️ Jejak tapak  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...