Minggu, 31 Januari 2016

[Dunia[ Komandan Militer AS Akui Terima Suap Prostitusi dari Pengusaha Malaysia

[asiareport]

Terjerat skandal korupsi, seorang komandan Angkatan Laut Amerika Serikat mengaku bersalah dalam persidangan. Komandan ini menerima berbagai macam suap, mulai dari liburan mewah, akses ke prostitusi hingga tiket konser artis pop dunia Lady Gaga dari pengusaha Malaysia.

Suap itu merupakan imbalan yang diterima Michael Vannak Khem Misiewicz dari seorang pengusaha Malaysia bernama Leonard Francis yang dikenal sebagai kontraktor pertahanan. Misiewicz membocorkan informasi rahasia terkait pergerakan kapal militer AS sehingga perusahaan Francis bisa diuntungkan.

Dalam persidangan di pengadilan San Diego, seperti dilansir Reuters, Jumat (29/1/2016), Misiewicz mengaku bersalah atas dakwaan konspirasi penyuapan dan penyuapan pejabat publik. Dia diadili bersama beberapa orang lainnya dalam skandal korupsi yang mengguncang Angkatan Laut AS.

Miesiewics mengakui telah memberikan informasi rahasia berharga jutaan dolar AS kepada Francis. Informasi yang diberikan itu termasuk pergerakan kapal perang AS dan juga membantu mengarahkan kapal-kapal militer AS untuk berlabuh di perusahaan Francis, Glenn Defense Marine (GDMA) yang menyediakan kapal tongkang, bahan bakar, pembuangan limbah dan layanan lainnya.

Seperti dilansir media setempat, The Washington Post, jaksa dan penyidik federal menyebut Misiewicz memainkan peranan penting dalam skandal korupsi Angkatan Laut ini. Gara-gara skandal ini, GDMA yang berbasis di Singapura meraup keuntungan dari Angkatan Laut AS hingga lebih dari US$ 20 juta. Perusahaan Francis bahkan memegang kontrak untuk memasok kapal-kapal Angkatan Laut AS yang berlabuh di perairan Asia, selama lebih dari 25 tahun.

Sebagai imbalannya, Francis memanjakan Misiewicz dengan berbagai hadiah. Mulai dari liburan mewah, akomodasi di hotel mewah, lima tiket konser Lady Gaga di Thailand pada Mei 2012 lalu, dan juga akses ke sejumlah layanan prostitusi di negara-negara Asia.

Menurut dakwaan dan dokumen persidangan seperti dilansir The Washington Post, Misiewicz menghabiskan waktu dengan pekerja seks dalam beberapa kesempatan, termasuk di sebuah hotel mewah di Manila, Filipina pada Februari 2011, kemudian satu malam di Jepang pada April 2012, dan dua malam di sebuah hotel di Singapura pada September 2012.

Dalam kesempatan lainnya, Francis memesankan layanan wanita penghibur yang menghadirkan empat pekerja seks untuk menghabiskan sedikitnya 3 hari bersama Misiewicz dan seorang komandan Angkatan Laut AS lain yang tidak disebut namanya, pada Maret 2011. (nvc/ita)
 

  detik  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...