Senin, 25 Juli 2016

Kisah Marsekal TNI Agus Supriatna Bertaruh Nyawa dalam "Belly Landing" 1986

A-4 Skyhawk TNI AU [wikimedia] 

Insiden belly landing tahun 1986 merupakan momen yang tidak bisa hilang dari benak Marsekal TNI Agus Supriatna. Inilah peristiwa itu yang akan selalu dikenangnya sebagai batas kehidupan.

Momen itu terekam dalam buku biografi Agus berjudul "'Dingo' Menembus Batas Limit Angkasa" yang diluncurkan secara resmi di Wisma Angkasa, Jalan Wijaya 13, Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Sabtu (23/7/2016).

Suatu siang, Agus yang memiliki nama panggilan "Thunder-73" menerbangkan pesawat A-4 Skyhawk di Madiun, Jawa Timur. Pangkatnya kala itu masih Letnan Dua.

Ketika hendak mendarat, ia mendapatkan peringatan lewat radio bahwa landing gear sebelah kiri pesawatnya hilang.

Setelah dia cek ternyata benar. Berkali-kali ia mencoba memencet tombol darurat, tetapi roda pesawat tidak kunjung terbuka.

"Komandan Lanud saat itu, FX Suyitno, lalu memberi saya perintah, "Agus, kamu sekarang ke selatan. Di sana ada ladang tebu yang sudah clear. Tinggalkan pesawat (eject)'," kenang Agus dalam sambutan acara peluncuran buku.

Agus menolak untuk meninggalkan pesawat. Ia tidak mau melakukan hal yang sama seperti tahun 1983, di mana kaki kanannya patah karena melakukan eject.

Dengan lantang, Agus mengatakan kepada Komandan Lanud bahwa dia akan melakukan belly landing.

Belly landing merupakan teknik pendaratan pesawat dalam keadaan darurat tanpa menggunakan roda. Mendengar itu, sang komandan marah.

"Danlanud marahin saya. Dia bilang, 'Kamu itu tahu apa enggak bahayanya kalau belly landing? Kamu landing kasar sedikit saja, meledak. Mati kamu. Tapi saya jawab, 'Siap, tidak masalah. Saya akan tetap belly landing'," cerita Agus.

"Danlanud juga sempat tanya, 'Kamu tahu dari mana cara belly landing? Memang sudah pernah lihat?' Saya jawab, 'Di film, Komandan'," lanjut dia.

Meski dimarahi sedemikian rupa, Agus tidak mengendurkan niat. Dia tetap yakin bisa mendarat darurat dengan selamat.

Setelah menenangkan diri, Agus memutar-mutarkan pesawatnya di udara sampai bahan bakarnya nyaris habis. Ia memperkirakan, peluang pesawat meledak atau terbakar semakin kecil jika bahan bakar pesawat habis.

Setelah indikator bahan bakar menunjukkan batas kuning, Agus bersiap mendarat darurat di ladang tebu yang telah dipersiapkan.

"Saat tinggal 30 second bahan bakar akan habis, saya landing. Saya sempat mikir, kok ini lama sekali, saya lihat spion ada percikan api. Ternyata engine-nya mati karena bahan bakar habis, lalu pesawat berhenti," ujar Agus.

Pendaratan darurat itu akhirnya berhasil. "Thunder-73" selamat dari maut. Agus membuka kanopi pesawat dan turun tanpa cedera.

Sang komandan yang tadinya marah berubah jadi bangga. Agus dipeluk dan kepalanya diusap-usap oleh sang komandan.

Para senior lainnya pun demikian. Oleh Kepala Staf TNI Angkatan Udara kala itu, Marsekal TNI Oetomo, Agus diikutkan menonton airshow di luar negeri sebagai hadiah.

Kini, 30 tahun berlalu, ia berada di puncak tertinggi kepangkatan TNI. Ia menganggap momen itu sebagai bentuk bahwa dirinya mampu menembus batas.

"Saya pernah baca tulisan orang China tahun 1841. Manusia itu sudah ada jalannya masing-masing. Tinggal manusia menjalankan saja. Kalau menjalankannya begini, akan ke arah sini, kalau menjalankannya bagaimana, akan ke arah sana. Makanya, belly landing itu ibarat limit di dalam hidup saya," ujar Agus.
 

  Kompas  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...