Rabu, 31 Agustus 2016

Mencapai Penguasa Laut

⚓️ Galangan Kapal Perang Indonesia Melayani Dunia Matahari pagi bersinar terang di Pelabuhan Surabaya, Jawa Timur, melukis kilauan laut dengan sangat indah, kapal perang abu-abu berlabuh di sepanjang pelabuhan besar. Salah satu sisi berdiri satu kapal besar berwarna merah, diperiksa oleh puluhan orang di seluruh permukaannya masih belum selesai.

Ini adalah pekerjaan yang sedang berjalan, pembangunan kapal perang kedua sealift strategis vessel [SSV] yang akan dikirimkan ke Filipina,” ujar seorang pria berpakaian seragam biru langit dan topi putih mengatakannya dengan bangga.

M. Firmansyah Arifin, adalah presiden direktur galangan kapal milik negara PT. PAL Indonesia (PAL). Dia mengajak tim thejakartapost.com ke lapangan luas milik perusahaan galangan kapal PAL.

PAL memenangkan kontrak 90 juta dollar dalam tender internasional, mengalahkan delapan negara lain untuk membangun dua kapal perang Angkatan Laut Filipina pada tahun 2012. Kapal kedua, yang masih dalam pembangunan, diharapkan akan dikirimkan ke Manila bulan Mei mendatang.

Keberhasilan SSV Tarlac merupakan dorongan kepercayaan untuk industri galangan kapal negara yang berusaha untuk membuktikan dirinya di mata sendiri dan orang-orang di dunia.

Foto Proyek SSVProduksi SSV ke-2 (thejakartapost)

PT PAL telah lama mengandalkan pesanan dari pemerintah untuk kapal patroli Angkatan Laut dan feri antar pulau. Perusahaan juga telah membuat kapal-kapal tanker untuk perusahaan energi negara PT Pertamina sebagai bagian dari kerjasama antara perusahaan milik negara.

Didirikan sebagai perusahaan milik negara pada tahun 1980, PAL memiliki empat lini bisnis termasuk divisi kapal komersial, divisi kapal perang, divisi perbaikan dan pemeliharaan, serta divisi rekayasa umum. Portfolio perusahaan meliputi kapal perang, kapal patroli cepat, kapal tunda, kapal tanker, kapal nelayan, kapal research and training, kapal kargo, kapal dagang, kapal feri penumpang dan kapal pembangkit listrik.

Meskipun memiliki pengalaman yang luas, perusahaan mulai berjuang pada masalah keuangan, terutama selama krisis keuangan 1997-1998, ketika menghentikan pembuatan kapal sama sekali, hanya divisi operasi perbaikan dan pemeliharaan yang berjalan.

Momentum PAL naik, di bawah pemerintahan Presiden Joko Widodo ”Jokowi”, yang telah bersumpah bahwa Indonesia akan muncul sebagai kekuatan maritim, yang dituangkan dalam visinya di Nawa Cita (sembilan agenda) prinsip-prinsip pembangunan di pemilu tahun 2014. Sebagai kepulauan terbesar di dunia, negara sekarang menempatkan industri maritim dalam posisi penting.

Bagian dari visi Jokowi adalah untuk mengubah Indonesia menjadi titik tumpu maritim global, konsep ambisius dari “jalan raya maritim” yang tidak hanya mencakup transformasi dan koneksi jalur perdagangan laut negara dan port, tetapi juga penguatan kekuatan pertahanan maritim untuk melindungi wilayahnya yang luas.

Kami ingin menjadi perusahaan galangan kapal kelas dunia. Oleh karena itu, semua upaya dan program kami dirancang untuk mengejar tujuan itu,“ kata Firmansyah, yang telah memimpin perusahaan selama empat tahun terakhir.

Februari 2012 menandai awal baru bagi PAL, pemerintah menunjuk direksi baru dan mengalokasikan Rp 150 miliar untuk merevitalisasi fasilitas produksi PAL dan memodernisasi peralatannya. Tahun itu, total dana sebesar Rp 648 miliar dari suntikan modal negara (PMN) yang disediakan untuk merubah kinerja PAL.

Sejak diresmikan pada tahun 2012, Firmansyah mengaku telah mengarahkan PAL untuk secara aktif mengejar pengetahuan dan keterampilan melalui transfer teknologi dengan perusahaan mapan dari negara maju termasuk Korea Selatan dan Belanda.

 Kecepatan Penuh 
Foto Kapal PKRPKR 10514 pertama produk bersama PT PAL (thejakartapost)

Meskipun PAL memproduksi kapal komersial dan angkatan laut, pemerintah telah menugaskan perusahaan untuk fokus pada pengembangan dan pembangunan kapal angkatan laut sejalan dengan modernisasi sistem pertahanan persenjataan utama Indonesia untuk militer.

PAL telah ditempa untuk memajukan sumber daya manusia dan fasilitas untuk membangun kapal perang yang lebih baik dalam beberapa tahun terakhir, dengan proyek-proyek saat ini terkonsentrasi pada manufaktur dua Perusak Kawal Rudal (PKR), atau guided-missile frigate, dengan galangan kapal Belanda dan tiga kapal selam dengan perusahaan Korea Selatan, semua dibeli oleh Angkatan Laut Indonesia.

Perusahaan memiliki dua tujuan utama untuk Indonesia, yaitu untuk menjadi lebih mandiri dalam membangun kapal perang dan memenuhi persyaratan persenjataan angkatan laut serta dapat mengekspor lebih banyak produk dalam negeri, ungkap Firmansyah.

Salah satu hal yang saya fokuskan adalah bagaimana menjadi lebih baik di dunia internasional tanpa harus mengabaikan domestik,” katanya, menambahkan bahwa ambisi global akan mulai dengan pasar Indonesia sendiri.

Wakil Presiden Jusuf Kalla telah menunjukkan bahwa ekspor SSV Tarlac menandai waktu yang tepat bagi Indonesia untuk merebut momentum, untuk mengambil tempatnya di industri perkapalan global. Eropa dan Amerika Serikat telah mendominasi industri perkapalan global sejak 30 tahun yang lalu sebelum Jepang mengembangkan industrinya, diikuti oleh Korea Selatan dan sekarang China, ungkap Wakil Presiden.

Sekarang adalah waktu untuk Indonesia, melalui PT PAL di Surabaya dan galangan kapal lainnya di Batam di Kepulauan Riau, untuk membuktikan fakta bahwa Indonesia, sebagai negara maritim, mampu menghasilkan kapal canggih seperti ini,” katanya di upacara pelepasan kapal pesenan Filipina pada bulan Mei lalu.

Firmansyah mengatakan beberapa negara maju tersebut telah mulai meninggalkan dalam industri manufaktur, dan dengan demikian, telah membuka jalan bagi Indonesia untuk menyambar dan mengembangkan statusnya sendiri di dunia.

PAL akan merebut saat ini dengan berfokus pada dua aspek, kata Firmansyah. Pertama, perusahaan akan berkolaborasi pada sisi pengembangan teknis dengan perusahaan yang lebih berpengalaman dari Eropa, Jepang dan Korea Selatan. Pada saat yang sama, ia juga akan melakukan berbagi pemasaran dengan pihak asing untuk menembus ke daerah lain, termasuk Asia dan Afrika, untuk mengalihkan fokus dari kapal buatan Eropa.

Ketika ditanya apakah Indonesia bisa bersaing secara global, Firmansyah menjawabnya dengan tegas.

https://2.bp.blogspot.com/-LmJJpUv1DyA/V8WESk2G0kI/AAAAAAAAI4g/dMUsrhfr1kYDJLut6B2YVVVy_DOV_suLwCLcB/s1600/philippine-navyphilstar.jpgBRP Tarlac produk ekspor pertama kapal perang PAL Indonesia (philstar)

Pengiriman SSV pertama ke Filipina menarik perhatian internasional, menyemangati sampai telinga angkatan laut asing yang diberitahu tentang suksesnya pelayaran perdana kapal tersebut. Perwakilan dari negara-negara di Asia Tenggara dan Timur Tengah telah menunjukkan minat dalam menempatkan pesanan kapal perang PT PAL, Firmansyah mengatakannya pada media namun menolak memberikan rincian lebih lanjut.

Perusahaan berharap bahwa dengan transfer keahlian teknologi lanjutan, dapat melontarkan kualitas produk Indonesia menjadi lebih tinggi, baik untuk kapal komersial dan angkatan laut.

SSV merupakan hasil kerjasama dengan perusahaan Korea Selatan Dae Sun Shipbuilding, dalam kontrak yang ditandatangani pada bulan Desember 2004 senilai 150 juta dollar. Kesepakatan termasuk pembangunan empat kapal landing platform dock (LPD), nama untuk jenis SSV yang digunakan oleh Angkatan Laut Indonesia, pada tahun 2010. PAL kini menerapkan keterampilan dan pengetahuan yang diperoleh melalui proyek tersebut untuk menghasilkan jenis kapal yang sama untuk dijual ke luar negeri.

 Mencapai Lebih Dalam 
https://2.bp.blogspot.com/-KilNSP58unM/Vu6Be00wTLI/AAAAAAAAENY/R49xgaWcPZsUDf0FVoiRvTHtNgMY6DL_w/s1600/Type_209_1200_Submarine_KRI_Nagabanda_403_DSME_PT_PAL_TNI_AL_Indonesia_2.jpgKapal selam Chang Bo Go class, KRI 403 Nagabanda (TNI AL)

PAL saat ini bekerja dengan dua perusahaan asing, untuk menghasilkan sebuah kapal selam yang akan ditambahkan ke portfolio. Dalam hal ini berkolaborasi dengan Daewoo Shipbuilding dan Marine Engineering (DSME) Korea Selatan untuk membangun tiga kapal selam Chang Bo Go class. Dalam hal ini juga bekerja sama dengan galangan kapal Damen Schelde Naval Shipbuilding (DSNS) Belanda untuk membangun dua SIGMA 10514 kapal Perusak Kawal Rudal (PKR).

Kementerian Pertahanan menandatangani kontrak senilai 1,07 milyar dollar dengan DSME pada 2011 untuk membeli tiga kapal selam Chang Bo Go class. Sesuai dengan kontrak, dua kapal selam akan dibangun di Korea Selatan bekerja sama dengan PAL, sementara kapal selam ketiga akan sepenuhnya dibangun di fasilitas PAL di Surabaya.

Saat ini, operasi manufaktur masih terus berlangsung di Korea Selatan, sementara pada saat yang sama, fasilitas PAL sedang dibangun dalam persiapan dan diperkirakan akan siap pada bulan November tahun ini. Proyek ini diharapkan dapat diselesaikan pada 2018, ungkap Firmansyah.

https://2.bp.blogspot.com/-vQKgjTuGO0c/V8HnbIejm8I/AAAAAAAAI3E/s1wuWyM4Yo4i0mE3cq5PqPtJXU8Lsdr9QCLcB/s1600/1417875_babycelong.JPGKRI RE Martadinata 331 (babycebong)

Kapal ini dilengkapi dengan sistem manajemen platform yang canggih yang memungkinkan operasi, sistem kontrol dan monitoring kapal. Hal ini dilengkapi dengan baik, state-of-the-art sensor dan paket senjata dalam pertempuran udara, permukaan dan ancaman sub-permukaan. Untuk membela diri, kapal ini juga dilengkapi dengan sistem peperangan elektronik yang komprehensif.

Mantan menteri pertahanan Purnomo Yusgiantoro menghadiri proyek pemotongan baja pertama pada tahun 2014 untuk menandai dimulainya pembangunan kapal, yang berlangsung di Belanda dan di Indonesia.

Ini adalah bagian dari visi jangka panjang dari pemerintah Indonesia untuk mengembangkan industri sendiri untuk menghasilkan kualitas tinggi kapal angkatan laut yang maju,” kata manajer proyek Damen Tijs Buijs.

Desain, rekayasa, pembelian dan pembuatan modul sedang dilakukan di Vlissingen, Belanda. Karyawan dari PAL telah dikirim ke Vlissingen untuk dilatih dalam aspek seperti perencanaan, manajemen proyek, dan teknik, sementara di Surabaya, pelatihan yang dilakukan oleh Damen untuk tukang las, tukang baja, tukang pipa, outfitters, koordinator produksi dan insinyur mekanik.

Buijs mengatakan kapal angkatan laut itu sangat kompleks dan menimbulkan tantangan selama proses manufaktur, terutama karena itu adalah pertama kalinya bagi PAL dalam membangun frigat.

Ini tidak selalu mudah dan butuh beberapa waktu untuk membiasakan diri satu sama lain, tapi kerjasama kami hari ini didasarkan pada kepercayaan dan persahabatan,” katanya, mencatat bahwa Indonesia bisa bangga pada frigat generasi berikutnya.

Namun, Buijs menggarisbawahi perlunya perbaikan terus-menerus di semua sektor jika Indonesia bertujuan untuk menjadi produsen kapal perang terkemuka, terutama mengingat potensi besar pasar pembuatan kapal dalam negeri. Dia menyarankan Indonesia untuk berinvestasi dalam strategi jangka panjang merencanakan pembangunan armada baru serta meningkatkan penelitian dan inovasi dalam teknologi kapal perang terus-menerus.

Potensi ini pasti ada dan Indonesia bergerak pada trek yang benar untuk memulai memanfaatkan dan mengembangkan potensi ini,” kata Buijs.

Adapun tantangan perusahaan yang masih dihadapi, Firmansyah mendesak pemerintah untuk mengembangkan industri dalam memproduksi komponen kapal dan bahan lokal dalam rangka untuk memotong biaya, karena mayoritas bagian-bagian tersebut masih diimpor dari Eropa, Jepang dan Korea.

Dia juga menekankan pentingnya dukungan pemerintah dalam hal pembiayaan proyek-proyek besar, yang membutuhkan investasi besar-besaran.

Namun, ia tetap optimis.

 Generasi Baru 
Foto AerialGalangan kapal PT PAL (thejakartapost)

Dalam rapat kabinet terbatas yang diadakan onboard kapal perang Imam Bonjol di perairan Natuna Kepulauan Riau pada bulan Juni, Jokowi menyoroti keinginan untuk meng-upgrade pertahanan maritim bangsa. Langkah ini mengirim pesan yang jelas tentang keseriusan Indonesia dalam menjaga kedaulatan dan integritas teritorial, khususnya di daerah-daerah yang berbatasan dengan negara-negara lain.

Saya meminta militer dan Bakamla [Badan Keamanan Laut] untuk meng-upgrade kemampuan mereka untuk menjaga wilayah perairan kita dalam hal teknologi, peralatan, radar dan kesiapsiagaan,” kata Jokowi dalam sebuah pernyataan setelah pertemuan.

Firmansyah yakin bahwa industri perkapalan akan terus tumbuh di masa depan dan bahwa PAL akan mampu memenuhi peningkatan permintaan, menguraikan visinya sendiri bahwa pada tahun 2020, Indonesia akan mampu membangun semua frigat dan kapal selam lokal. Dia menamai visi tersebut dengan “New Generation”, di mana desain dan proses perakitan akan dilakukan dengan lancar.

Diharapkan mereka yang sekarang berpartisipasi dalam transfer proyek teknologi, dan mereka masih relatif muda, dapat menularkan pengetahuan sebagai mentor untuk generasi masa depan,” katanya. [thejakartapost]

  ⚓️ Garuda Militer  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...