Kamis, 25 Agustus 2016

Panglima TNI berangkatkan Satgas Konga ke Lebanon

Ilustrasi Kontingen Garuda

Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo melepas pemberangkatan Satgas Maritim Task Force TNI Konga XXVIII-I/United Nations Interim Force in Lebanon (Unifil) dan Satgas Kizi TNI Konga XXXVII-C/Multi-Dimensional Integrated Stabilization Mission in Central African Republic (Minusca Car) di Mabes TNI, Cilangkap, Jakarta Timur, Kamis.

Panglima TNI mengatakan, tugas TNI dalam misi Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB) tersebut, diantaranya ikut menjaga perdamaian dunia.

"Penugasan ini merupakan tugas istimewa, karena dipercaya untuk menjadi Duta TNI, Bangsa dan Negara di Forum Internasional," katanya.

Panglima TNI menyampaikan bahwasanya apa yang dikerjakan oleh TNI menjadi cermin kualitas TNI dihadapan tentara negara lain, sekaligus menjadi ukuran bagi bangsa dan negara lain dalam memposisikan Indonesia dimata dunia.

"Junjung tinggi kehormatan dan kepercayaan dunia Internasional itu dengan prestasi, kinerja dan dedikasi yang tinggi," tegasnya.

Mengakhiri pengarahannya, Panglima TNI Jenderal TNI Gatot Nurmantyo menegaskan kembali bahwa, dalam penugasan agar menghilangkan ego sektoral antara prajurit TNI dan tentara negara lain, namun prajurit diimbau agar memanfaatkan waktu penugasan untuk menambah wawasan meningkatkan pengetahuan, keterampilan dan memperkaya pengalaman.

Selama penugasannya di Afrika, sebanyak 200 prajurit TNI (178 TNI AD, 18 TNI AL dan 4 TNI AU) yang tergabung dalam Satgas Kizi TNI Konga XXXVII-C/Minusca dibawah pimpinan Mayor Czi Widya Wijanarko sebagai Dansatgas akan melaksanakan tugas diantaranya, membangun jalan dipedalaman hutan Afrika, dan kegiatan Cimic (Civilian Military Coordination).

Sementara itu, Satgas MTF TNI Konga XXVIII-I/Unifil Lebanon yang berjumlah 107 personel (93 ABK dan 14 pendukung) dipimpin oleh Kolonel Laut (P) Heri Tri Wibowo (Abituren AAL 1995) sebagai Dansatgas, yang kesehariannya menjabat Komandan KRI Jhon Lie 358 Satkor Armatim, akan bertugas diantaranya melaksanakan patroli di laut dan mengantisipasi adanya penyelundupan-penyelundupan yang masuk dari negara luar.

Sebelumnya, Asisten Operasi (Asops) Panglima TNI Mayjen TNI Agung Risdhianto melaksanakan inspeksi gelar kesiapan kedua Pasukan Konga itu di Pusat Misi Pemeriharaan Perdamaian (PMPP) TNI, Sentul Bogor, Rabu.

Asops Panglima TNI saat melakukan inspeksi mengatakan bahwa reputasi dan prestasi TNI pada operasi pemeliharaan perdamaian dunia telah mendapatkan pengakuan dan apresiasi yang tinggi.

"Indonesia saat ini telah mengirimkan peacekeepers, baik dalam bentuk Kontingen, Military Staff dan Military Observer ke-9 daerah misi berbeda dari 16 misi perdamaian yang tergelar di bawah bendera PBB," katanya.

Dalam kesempatan tersebut, Asops Panglima TNI menekankan kepada seluruh prajurit Kontingen Garuda TNI agar menghindari pelanggaran atau perbuatan yang dapat mencoreng nama baik negara Indonesia, dan saling mengingatkan antara satu dengan yang lain.

"Pelanggaran akan berdampak bukan hanya kepada satu peacekeepers saja, namun juga akan hilangnya kepercayaan dunia terhadap Indonesia pada umumnya dan TNI pada khususnya," tegasnya.

  ♞ Antara  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...