Rabu, 04 November 2015

CN 235 Persuader Spanyol dan Indonesia

http://2.bp.blogspot.com/-xRlRUSAYROU/VdQdvve6NFI/AAAAAAAAmC4/cf7yGwp_oMU/s1600/PTDI-CN235-Patmar.jpgPesawat Patmar TNI AL pertama [BUMN] ☆

Pesawat patroli maritim CN-235 dikembangkan dalam dua versi dengan sistem avionik yang berbeda. Pertama CN-235MP Persuader yang dikembangkan di Spanyol oleh CASA EADS dan yang kedua adalah versi CN-235MPA yang dibangun dan dikembangkan di Indonesia oleh PT Dirgantara Indonesia. Pesawat ini melayani Spanyol, Irlandia dan Turki (diproduksi oleh EADS CASA) dan Indonesia, Brunei dan UAE (diproduksi oleh Indonesia).

 Program dan pengembangan 
http://www.jejaktapak.com/wp-content/uploads/2015/04/cn235mp_1.jpgAirTech atau Aircraft Technology Industries, dibentuk oleh CASA (sekarang EADS CASA Spanyol) dan IPTN (sekarang PTDI) dari Indonesia untuk mengembangkan pesawat CN-235 yang telah membangun banyak versi untuk misi sipil dan militer. Penerbangan pertama CN-235 dilakukan pada 1983 dan pesawat mulai beroperasi pada tahun 1988. Lebih dari 230 pesawat dari semua versi CN-235 dalam pelayanan dan telah mengumpulkan lebih dari 500.000 jam terbang.

Pada bulan Juli 2002, tim Lockheed Martin / Northrop Grumman memberikan kontrak untuk program Deepwater AS Coastguard, yang mencakup 35 pesawat patroli maritim baru. USCG memilih EADS CASA CN-235-300M untuk kebutuhan ini. Pada bulan Februari 2004, kontraktor utama Lockheed Martin menerima kontrak untuk memberikan dua CN-235-300. Lima pesawat lagi dipesan pada Mei 2007. Pesawat pertama, ditunjuk HC-144A Ocean Sentry, disampaikan kepada Lockheed Martin, untuk integrasi sistem misi, pada bulan Desember 2006. Keenam pesawat disampaikan pada bulan November 2008. Ke-36 pesawat berada di layanan pada 2017.

Pada bulan Desember 2002, Angkatan Laut Kolombia memerintahkan dua CN-235 untuk misi patroli dan perdagangan anti-narkoba.

Pada bulan April 2005, Venezuela memerintahkan dua pesawat pengintai maritim CN-235 dan pada bulan Januari 2006, Thailand memesan kepada PTDI sepuluh pesawat, enam untuk Departemen Pertahanan dan empat untuk Departemen Pertanian.

Pada bulan Desember 2007, Spanyol memerintahkan dua pesawat patroli maritim CN-235 untuk Guardia Civil, untuk pengiriman 2008-2009.

Satu pesawat CN-235 MPA disampaikan PTDI untuk kementerian pertahanan Indonesia pada bulan Juni 2008.

 Persuader Indonesia 
https://indomiliter.files.wordpress.com/2014/02/cn-235-220.jpg?w=500&h=169CN235 MPA TNI AU ☆

Pesawat ini desain semi-monocoque konvensional dan konstruksi utama aluminium alloy. Bahan komposit, Kevlar dan serat kaca telah digunakan secara luas dalam pembangunan sayap dan ekor terkemuka dan trailing tepi, nacelles mesin dan radome hidung.

CASA EADS dan PTDI menyediakan pesawat dengan sistem misi yang berbeda. CN-235 MP Buatan Spanyol dilengkapi dengan radar Northrop Grumman APS-504 (V) 5. Sementara yang dikembangkan Indonesian yakni CN-235 MPA dilengkapi dengan Seaspray 4000 dari BAE Systems, AN / APS-134 dari Raytheon atau Ocean Master 100 dari Thales.

Kementerian Pertahanan Indonesia memerintahkan 24 pesawat CN-235, termasuk enam untuk skuadron pengintaian maritim Angkatan Laut dan tiga untuk Angkatan Udara Indonesia.

THALES dan IPTN menandatangani nota kesepakatan Mei 2000 untuk penyediaan tiga pesawat CN235 yang diproduksi oleh PTDI dan dilengkapi dengan AMASCOS dari Thales Airborne Systems, Angkatan Udara Indonesia. Sistem kontrol udara AMASCOS termasuk radar Ocean Master diproduksi oleh Thales dan EADS Deutschland, radar penerima peringatan Elettronica ALR 733, imager termal Chlio dikembangkan oleh Thales Optronique, komputer navigasi Gemini dari Thales (sebelumnya Sextant) Avionics dan AN / ASQ-508 deteksi anomali magnetik (MAD) sistem dari CAE.

Ada tiga cantelan bawah setiap sayap yang dapat membawa rudal anti-kapal Harpoon. Versi patroli maritim Indonesia dapat dipasang dengan dua torpedo mk46 atau Exocet M-39 udara-peluncuran rudal anti-kapal.

 CN-235 MPA untuk Brunei dan UEA 

Brunei telah memerintahkan tiga versi pesawat buatan Indonesia. Boeing dikontrak sebagai Argo Sistem Integrator. Pesawat dilengkapi dengan FLIR Systems AN / AAQ-21 Safire FLIR, sebuah BAE Systems Sky Guardian electronic support measures electronic warfare system dan sebuah radar AN/APS-134. Sedangkan untuk mendeteksi kawan atau lawan menggunakan Cossor 3500 IFF. Uni Emirat Arab menaruh pesanan untuk empat CN-235 MPA Indonesia pada tahun 1998. Pesawat ini dilengkapi dengan Thales AMASCOS 300 dengan radar Ocean Master 100 untuk pengawasan, patroli maritim, anti-permukaan dan anti-kapal selam.

 Persuader Spanyol 
http://www.jejaktapak.com/wp-content/uploads/2015/04/cn235mp_6.jpgCN-235 MP Persuader Spanyol ☆

Persuader yang dibangun Spanyol telah dalam pelayanan dengan Irlandia Air Corps sejak 1991. Spanyol telah memerintahkan empat Persuaders. Pada tahun 1998 Turki memerintahkan enam untuk Angkatan Laut Turki dan tiga untuk Turki Coast Guard, yang pertama disampaikan pada November 2001.

Pesawat ini dilengkapi dengan FLIR Systems FLIR-2000HP sistem visi malam hari. Pod FLIR dipasang di bawah hidung pesawat. Northrop Grumman (Litton) memasok AN / ALR-86 (V) untuk dukungan elektronik dan radar APS-504 (V) 5.

Sembilan pesawat CN-235 Angkatan Laut Turki dan penjaga yang akan dilengkapi dengan sistem Thales AMASCOS, yang juga melengkapi pesawat Angkatan Udara Indonesia. Penerbangan pertama CN-235 untuk Angkatan Laut Turki berlangsung pada bulan Desember 2008.

 Varian HC-235A US Coastguard 

Pesawat HC-235A untuk penjaga pantai AS memiliki Rockwell Collins avionik suite, termasuk empat 6in × 8in multi-fungsi matriks aktif kristal cair display dan komunikasi, navigasi dan sistem pengawasan untuk memenuhi kebutuhan manajemen lalu lintas udara.

Sensor termasuk bintang FLIR Systems Safire III sistem thermal imaging dan Telephonics APS-143C pencarian radar.

Navigasi Pesawat ini dilengkapi dengan Trimble TNL7900 Omega global positioning system dan cincin LN92 giroskop laser sistem navigasi inersia Northrop Grumman (sebelumnya Litton).

Untuk urusan mesin kedua varian menggunakan mesin sama yakni turboprop General Electric CT & -9C3. Mesin menghasilkan 1,394kW dengan cadangan daya otomatis.

   jejaktapak  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...