Selasa, 08 Desember 2015

Sepanjang 2015 ada 140 pelanggaran udara

Profil salah satu tipe radar bergerak militer. Foto menunjukkan AR 325 Commander buatan Plessey, Inggris. Radar ini pada dasarnya merupakan Early Warning (EW) Radar, dengan radar primer dan sekundernya. Radar primer menggunakan TWT dengan jarak jangkau 25–470 km, sedangkan radar sekunder memiliki jarak jangkau 0–470 km. Sementara ketinggian sapuan radar mencapai 18.000 meter. (istimewa)

Pada tahun 2015 hingga awal Desember ini terdapat 140 kali kasus pelanggaran udara oleh wahana penerbangan asing di wilayah operasi Komando Sektor Pertahanan Udara Nasional I Markas Besar TNI. Angka ini tujuh kali lebih banyak ketimbang jumlah kasus sepanjang 2014 lalu.

Kami belum tahu persis penyebabnya, yang jelas kebanyakan dilakukan pesawat terbang dengan nomor registrasi N alias dari Amerika Serikat,” kata Panglima Komando Sektor Pertahanan Udara Nasional I Markas Besar TNI, Marsekal Pertama TNI Novyan Samyoga, di Jakarta, Selasa.

Menurut dia, ada kemungkinan kenaikan jumlah yang bisa diungkap itu karena peningkatan kualitas dan operasionalisasi jaringan radar yang mereka miliki, terutama yang dialokasikan di Kepulauan Riau.

Samyoga menyatakan, “Mungkin juga karena ada peningkatan aktivitas penerbangan di sekitar wilayah kerja kami, misalnya latihan militer oleh negara lain, dan lain-lain.

Data menyebutkan, pada 2010 terjadi tujuh kali pelanggaran udara dan empat penerbangan gelap, 2011 ada 22 pelanggaran udara dan tiga penerbangan gelap, 2012 ada 16 pelanggaran udara dan tiga penerbangan gelap, 2013 ada enam pelanggaran udara dan enam penerbangan gelap, dan 2014 ada 18 pelanggaran udara dan 17 penerbangan gelap.

Definisi pelanggaran udara adalah penerbangan yang kelengkapan dokumennya tidak sempurna, yaitu ijin dari Kementerian Perhubungan, Kementerian Luar Negeri, dan Markas Besar TNI. Sedangkan penerbangan gelap adalah yang benar-benar tidak dilengkapi dokumen izin melintas apapun dari suatu negara.

Secara terpisah, Asisten Operasi Komando Sektor Pertahanan Udara Nasional I Markas Besar TNI, Kolonel Penerbang Satrio Utomo, mengungkapkan, "Peningkatan jumlah pelanggaran udara hingga 140 kasus itu juga terjadi setelah wacana pengambilalihan wilayah informasi penerbangan regional kepada Indonesia dari Singapura."
Pada 2017 jaringan radar beroperasi 24 jamDislokasi radar militer dan sipil di seluruh Tanah Air. (istimewa)

Sampai saat ini jaringan dan sistem radar yang mengawasi ruang udara Indonesia belum beroperasi 24 jam sehari. “Tapi mulai 2017 nanti, sistem radar kami sudah beroperasi 24 jam,” kata Panglima Komando Sektor Pertahanan Udara Nasional I Markas Besar TNI, Marsekal Pertama TNI Novyan Samyoga, di Jakarta, Selasa.

Jajarannya adalah satu dari empat jajaran yang menginduk pada Komando Pertahanan Udara Nasional Markas Besar TNI. Wilayah operasi jajaran yang dipimpin Samyoga meliputi seluruh Kepulauan Riau, Lampung dan Sumatera Selatan, DKI Jaya, Banten, Kalimantan Barat, Jawa Barat, DIY, dan Jawa Tengah.

Ada enam satuan radar yang dioperasikan mereka, yaitu Satuan Radar 203 Sri di Bintan (Kepulauan Riau), Satuan Radar 211 Tanjung Kait (Banten), Satuan Radar 212 Ranai, Satuan Radar 213 Tanjung Pinang (Kepulauan Riau), Satuan Radar 214 Pemalang (Jawa Tengah), Satuan Radar 215 Congot (DIY), Satuan Radar 216 Cibalimbing (Jawa Barat).

Ada beberapa merek dan tipe radar yang dioperasikan mereka, di antaranya Master T buatan Thales Raytheon System (Satuan Radar 213/Tanjung Pinang), Thomson TRS 2215 (Satuan Radar 212/Ranai), AWS II dari Decca Radar dan Plessey (Satuan Radar 214/Pemalang), dan Thomson TRS 2230 D (Satuan Radar 211/Tanjung Kait).

Yang kami maksud dengan operasional 24 jam itu bukan berarti satu radar beroperasi tanpa henti terus-menerus 24 jam sehari karena pasti cepat rusak, juga radar itu perlu dirawat. Ini bukan cuma kasus di Indonesia, karena di seluruh dunia juga sama, harus dirawat dan dipelihara," kata Samyoga.

Dia menegaskan, satu area bisa terus-menerus dimonitor selama 24 jam sehari melalui jaringan radar yang ada. "Jadi masih terus diawasi melalui jaringan radar yang kami operasikan bersama dengan jaringan radar sipil,” katanya.

Dia memberi contoh, Bandara Supadio di Pontianak, Kalimantan Barat, tidak beroperasi 24 jam sehari seperti di Bandar Udara Internasional Soekarno-Hatta. Penerbangan paling akhir di bandara itu sekitar pukul 22.00 WIB, dan setelah itu radarnya juga dimatikan sampai penerbangan pertama keesokan harinya.

Itu satu misal. Tentang radar untuk pertahanan udara kita, tidak akan diungkap waktu-waktu operasionalisasinya. Yang jelas, 24 jam sehari bisa kami awasi pada 2017 nanti,” katanya.

  Antara  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...