Kamis, 10 November 2016

TNI AL Berminat Pesan Gatling Gun M134D

Dalam Jumlah Besarhttps://2.bp.blogspot.com/-4AigU7F0my0/WCOx2zmIDjI/AAAAAAAAvbE/O8vwO7-rnmIr19CC2JL5q_xEAzIgTsh5ACLcB/s400/IMG-20161107-WA027.jpgGatling gun telah digunakan TNI AL [IMF]

Keberadaannya dalam kancah dunia militer bisa dibilang bukanlah sebagai aktor pendatang baru.

Gatling gun yang dibuat oleh produsen senjata asal Amerika Serikat, Dillon Aero sudah cukup banyak makan asam garam dalam garis depan pertempuran yang terjadi di dunia.

TNI AL (Angkatan Laut) pun berniat untuk menghadirkan senapan multilaras paling anyar asal AS, M134D dalam jumlah besar untuk memperkuat pasukannya.

Tadi kita sudah lihat presentasinya, kita lihat videonya. Dipasang di boat, di kendaraan darat dan untuk dipasang di helikopter juga bagus untuk mendukung gerak pasukan infanteri. Menurut saya sangat pas, hanya kebijakan itu di atas, kami tidak ikut-ikut,” tutur Kepala Dinas Penelitian dan Pengembangan Angkatan Laut (Dislitbangal) Laksma TNI Arief Maksum kepada Angkasa usai mendapat pemaparan dan demonstrasi uji tembak Gatling Gun M134D di lapangan tembak Brigif 2 Marinir, Cilandak, Jakarta Selatan, Rabu (9/11/2016).

Dirinya mengatakan, bahwa rekomendasi untuk membeli senjata itu bukan di levelnya. Pihaknya hanya memberi laporan bahwa senjata tersebut kompetibel untuk apa saja. Ia menegaskan bahwa pihaknya tidak punya hak untuk memberikan rekomendasi. Karena menurutnya semua kebijakan untuk melakukan pengadaan persenjataan terdapat pada Kepala Staf Angkatan Laut (KSAL).

https://i.ytimg.com/vi/MNhtUPRJQ0k/maxresdefault.jpgM134D [youtube]

Namun ia mengatakan bahwasannya jika memang TNI AL berminat untuk membeli M134D yang dipasok oleh PT Armetall Sistema Indonesia bersama PT Matra Indo Teknika ini, kemungkinan akan sangat banyak jumlah senjata yang akan diboyong oleh TNI AL.

"Saya kira sangat banyak, kalau memang itu jadi, karena kebutuhan kita banyak. Ada dua pasukan Marinir, barat dan timur; ada beberapa Brigif; nanti infanterinya ada berapa kita bisa hitung. Itu hanya untuk Angkatan Laut, itu di Marinirnya,” terang Arief.

Lanjut ia mengatakan, belum lagi untuk patroli pantainya, banyak sekali. Patroli pantai itu di Lantamal-Lantamal sangat banyak.

Mungkin juga untuk Puspenerbal yang perlu menggunakan. Jadi bisa darat, laut dan udara, untuk patroli kecil.

Untuk jumlah parsial yang dibutuhkan, mohon maaf, karena harus menghitung dulu. Ini terkait dengan taktik yang akan dikembangkan. Itu bukan ranah kami, itu ranahnya pasukan, dia taktis yang ingin dikembangkan seperti apa, menggunakan ini untuk berapa regu atau apa, nah itu bagian dari taktik yang digunakan,” pungkasnya.

Sebagai informasi, senjata ini menembakkan peluru 7,62 mm standar NATO 3000 butir/ menit, (50 peluru per/detik) dan bisa ditembakkan hingga 30.000 peluru. Setelah jeda satu menit (panas), senjata dapat beroperasi kembali.

 ♖ Tribunnews  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...