Kamis, 17 Desember 2015

★ Presiden Jokowi Dukung 'Badak' Perkuat Alutsista TNI

Badak dipersiapkan untuk menggantikan armada SaladinMock up Badak Pindad, nampak kubah senjata berbeda dengan aslinya, apakah kubah senjata yang terlihat seperti turret BMP 3F akan terealisasi. 

Presiden Joko Widodo memberikan apresiasi atas kehadiran Panser Badak dalam jajaran alutsista Tentara Nasional Indonesia (TNI). Jokowi berharap alutsista buatan anak negeri ini dapat semakin memperkuat TNI.

"Panglima TNI dan KSAD tentu akan dukung kehadiran alutsista buatan anak-anak negeri," ujar Jokowi di sela-sela kunjungannya ke booth PT PINDAD di Rapat Pimpinan (Rapim) TNI 2015 yang berlangsung di Markas Besar TNI, Jakarta, Rabu (16/12/2015).

KSAD TNI Jenderal Mulyono yang turut mendampingi kunjungan Presiden Jokowi dan Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo menyambut baik dukungan Jokowi untuk kehadiran panser Badak di jajaran alutsista TNI Angkatan Darat. Panser Badak ini akan menggantikan tugas tank yang sudah harus segera dikandangkan.

"Kami ada rencana menggantikan jajaran tank Saladin yang sudah tua dengan Badak buatan Pindad," ujar Mulyono.

Hal senada juga dikatakan Direktur Komersial PT Pindad, Widjajanto, yang menjadi 'sales person' untuk menjelaskan sosok Badak kepada Presiden dan para petinggi TNI itu. WIdjajanto menjelaskan keunggulan anggota baru alutsista TNI AD tersebut.

"Perkenankan kami sampaikan pada pekan lalu, Badak dengan dukungan Dislitbang TNI AD telah sukses jalani uji tembak di Cipatat. Akurasi tinggi dan kondisi kendaraan tercatat stabil dalam berbagi posisi penembakan sebagaimana bisa dilihat dalam video presentasi kami," ujar Widjajanto.

Panser Badak merupakan produk kendaraan tempur terbaru buatan PT Pindad. Panser 6x6 ini memiliki turret 90 mm hasil kerjasama PT Pindad dengan CMI Defense dari Belgia.

Dalam paparannya Widjajanto menjelaskan kini staf PT Pindad telah menyelesaikan program Transfer of Technology dan telah mampu melakukan proses manufaktur turret 90 mm.

"Tinggal laras senjata 90 mm yang kami import dari Belgia selebihnya dikerjakan oleh anak-anak negeri di pabrik kendaraan tempur PINDAD di Bandung," tambahnya.

Pindad siap memproduksi Badak untuk tahun anggaran 2016. (khf/bpn)

   detik  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...