Selasa, 15 Desember 2015

[World] NATO Perkuat Pertahanan

Akui Arab Spring Gagal Latihan NATO

K
omandan NATO Stolenberg menegaskan saatnya bagi mereka untuk melakukan investasi guna memperkuat pertahanan mereka. Menurutnya merek menghadapi tantangan besar di masa depan.

Dalam artikelnya di Defense News Senin 14 Desember 2015 Stoltenberg mengakui Arab Spring telah gagal mewujudkan harapan. Padahal hal itu yang sejak awal didukung penuh oleh negara-negara NATO. Atas nama demokrasi dan kebebasan, NATO mendukung gerakan untuk meruntuhkan sistem pemerintahan yang sah.

Kami menghadapi tantangan keamanan terbesar dalam satu generasi. Mereka sangat kompleks, saling terkait dan datang dari berbagai arah. Janji Arab Spring telah digantikan oleh kekerasan dan ekstremisme,” katanya.

Arab Spring adalah istilah untuk kebangkitan dunia Arab atau pemberontakan yang dimulai di Tunisia pada musim semi Desember 2010. Arab Spring menjalar ke Libya, Aljazair, Mesir, Lebanon, Yordania, Mauritania, Sudan, Oman, Arab Saudi, Maroko, Yaman, Irak, Bahrain, Kuwait, Sahara Barat, dan Suriah dengan berbagai tingkat tekanan untuk menggulingkan pemerintah. Beberapa pemimpinnya digulingkan dengan cara kudeta berdarah, yang lain sedang berlangsung dan beberapa sudah berhenti. Amerika Serikat dan Barat selalu muncul sebagai sponsor terhadap pemberontakan dan kudeta tersebut.

NATO juga menilai Rusia telah muncul sebagai ancaman setelah secara ilegal menganeksasi Krimea dan terus mengguncang timur Ukraina serta sekarang telah memasuki perang di Suriah.

Tahun lalu, kami mengambil keputusan yang diperlukan untuk menjaga negara kita aman dengan meningkatkan kesiapan dan investasi lebih banyak di pertahanan kami. 2015 telah menjadi tahun aksi. Kami menyelesaikan pelaksanaan Rencana Kesiapan Aksi NATO, kenaikan terbesar dalam pertahanan kolektif kita sejak Perang Dingin.


 Kekuatan di Eropa Timur 
NATO, menurut Stoltenberg juga telah meningkatkan kehadiran militer mereka di Eropa Tengah dan Timur. Aliansi menyiapkan delapan markas kecil baru untuk mendukung perencanaan, pelatihan dan bantuan. “Kami memiliki lebih dari dua kali lipat ukuran Response Force NATO menjadi lebih dari 40.000 tentara. Pada intinya adalah kesiapan tinggi dan siap untuk menyebarkan dalam beberapa hari ke mana pun diperlukan. Tahun ini, sekutu NATO melakukan sekitar 300 latihan, termasuk yang terbesar di lebih dari satu dekade, baru-baru ini diadakan di Eropa selatan,” tambahnya.

Dia mengatakan untuk merespons secara efektif terhadap ancaman perang hybrid, NATO harus mampu memantau, menilai, bereaksi dan menanggapi secara real time.Jadi kita meningkatkan kecerdasan dan peringatan dini, mempercepat pengambilan keputusan dan meningkatkan pertahanan maya kami.

Tetapi dia mengaku banyak tantangan yang dihadapi dan tidak dapat ditangani semata-mata oleh militer. NATO akan bekerja sama dengan Uni Eropa dan mitra lainnya untuk membangun stabilitas di lingkungan mereka.

NATO secara aktif terlibat dalam perang melawan terorisme dan ekstremisme. Semua sekutu NATO berkontribusi pada koalisi global untuk melawan kelompok ISIS. Berbagi analisis, informasi dan intelijen. Kami juga membantu mitra kami untuk lebih bisa membela diri dan memberikan kontribusi untuk stabilitas regional, melalui pertahanan di negara-negara seperti Irak dan Yordania, dan misi kami di Afghanistan.

Di kawasan mereka juga mendukung negara-negara seperti Ukraina, Georgia dan Moldova untuk menjadi lebih kuat. “Pada bulan Desember, kami mengundang Montenegro untuk memulai pembicaraan menjadi anggota ke-29 dari aliansi.” [Defense News]

  jejaktapak  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...