Selasa, 15 Desember 2015

[World] Angkatan Udara Singapura Praktekkan Misi Serangan Kompleks

✈ Hancurkan Sejumlah Target BergerakMenteri Pertahanan Dr Ng Eng Hen mengunjungi Latihan Forging Sabre 2015 (XFS 15) di Phoenix, Arizona, Amerika Serikat, 11/12/2015.

Latihan serangan terintegrasi, dilakukan dari 1 Desember – 16 Desember 2015, yang melibatkan sekitar 600 personel dari Angkatan Bersenjata Singapura (SAF) serta aset seperti F-15SG dan pesawat tempur F-16C/ D, AH-64D Apache dan helicopter Chinook CH-47, dan Heron-1 Unmanned Aerial Vehicles (UAV) dari Angkatan Udara Republik Singapura (RSAF).

Ini adalah latihan kelima dalam seri yang dimulai pada tahun 2005.

Selama kunjungannya, Dr Ng menyaksikan tembakan peluru asli terintegrasi oleh beberapa sensor dan platform penembak, yang dieksekusi oleh prajurit dari RSAF dan Angkatan Darat Singapura di pos komando latihan.

Dalam latihan ini hadir pula Kepala Angkatan Udara Mayor Jenderal Hoo Cher Mou, dan perwira SAF dan senior Angkatan Udara AS lainnya.
Exercise Forging Sabre 2015 (XFS 15)

Latihan Forging Sabre 2015 (XFS 15) melihat penggunaan amunisi canggih, seperti Joint Direct Attack Mesiu (JDAMs), Laser JDAMs, rudal Hellfire, dan Laser Guided Bom GBU-10 dan GBU-12, untuk menghancurkan target statis dan mobile dalam misi skenario di siang dan malam hari.

Ini juga pertama kalinya Heron-1 UAV berpartisipasi dalam latihan serangan terpadu. Selain menyediakan Air Intelligence canggih, kemampuan Surveillance dan Reconnaissance, UAV juga melakukan penguatan kerjasama dengan pesawat tempur dan helikopter serang untuk menghancurkan beberapa target musuh yang bergerak.

Berbicara tentang latihan ini, Dr Ng mencatat bahwa Latihan Forging Sabre 2015 telah memberikan generasi ketiga SAF kesempatan yang sangat baik untuk memvalidasi kemampuan terpadu serangannya dalam lingkungan yang menantang.

Ia mengatakan, “Kemampuan untuk mendeteksi target real-time, melacak mereka, dan menghancurkannya ketika mereka bergerak adalah sesuatu yang sangat sulit untuk dilakukan secara militer. Untuk menggabungkan Heron-1 UAV dan melakukan penguatan kerja sama dengan UAV, pesawat tempur dan helicopter serang untuk menghancurkan sejumlah target bergerak dituntut kemampuan yang kompleks. Mampu melaksanakan misi kompleks seperti ini, berarti telah berbicara tentang profesionalisme SAF. Kami telah datang jauh dan memberikan kita banyak keyakinan tentang kemampuan dari (Singapore Air Force) SAF.
Dr Ng akan menyaksikan sebuah misi serangan terintegrasi di dalam pesawat tempur F-15SG, untuk menyaksikan langsung pertempuran oleh pesawat tempur dan UAV Heron-1, sebagai bagian dari keseluruhan operasi serangan terpadu, dan juga menemui personil SAF yang berpartisipasi dalam latihan Detasemen Peace Carvin II F-16C/D, esok harinya.

Pelatihan di AS memungkinkan SAF untuk membangun kemampuan dan kesiapan operasional.

Dukungan AS ‘untuk XFS' juga merupakan refleksi dari hubungan pertahanan yang sangat baik dan telah lama berlangsung antara Singapura dan Amerika Serikat. [Mindef.gov.sg]

  jakartagreater  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...