Senin, 26 Oktober 2015

Pemerintah akan membeli lima pesawat Rusia

Kalau Jakarta ada kebakaran, kita minta bantuan saja TNI AU untuk padamkan Pesawat Be200 Rusia

Gubernur DKI Jakarta Basuki Tjahaja Purnama (Ahok) urung membeli helikopter yang membantu memadamkan kebakaran di permukiman padat. Ia kini memilih meminjam heli ke TNI AU. Ini alasannya.

"Kemarin saya juga ketemu KSAU (Marsekal TNI Agus Supriatna) dan Pak Presiden, kalau DKI mau beli helikopter tapi DKI mau batalin karena pemerintah melalui APBN telah memberikan kepada TNI AU untuk beli," ujar Ahok di Balai Kota, Jl Medan Merdeka Selatan, Jakarta Pusat, Senin (26/10/2015).

Menurut Ahok, pemerintah akan membeli lima pesawat Rusia yang sekali beroperasi dapat mengangkut 12 ton air hanya dalam 12 menit. Tak hanya itu, pemerintah pusat menganggarkan pembelian helikopter untuk digunakan berbagai hal seperti mengevakuasi korban dari Kepulauan Seribu dan sebagainya.

Ahok mengaku mendapat pesan dari Presiden untuk fokus terhadap pembangunan rumah susun (rusun) di DKI Jakarta, terutama bagi para prajurit TNI/Polri. "Lima pesawat Rusia yang begitu turun mengambil air langsung 12 ton, hanya 12 menit itu sudah terisi. Dia (Presiden) juga akan beli helikopter. Nah kalau sudah punya semua, lebih baik duitnya kami fokuskan membangu rumah-rumah prajurit berupa rusun-rusun," terangnya.

"Kalau ada rusun-rusun apartemen buat prajurit, kan prajurit yang kerjanya sekitar Jakarta tidak sewa rumah di luar. Kalau dia enggak sewa rumah di luar, ini bisa ada keseimbangan pasar sewa rumah. Prajurit juga akan cepat kalau bertindak," lanjut Ahok.

Ahok menjelaskan jika ada kebakaran di Jakarta maka solusinya bisa dengan meminjam helikopter milik TNI AU. Biaya sewa yang dibutuhkan tidak lebih mahal daripada biaya perawatan milik sendiri.

"Kalau Jakarta ada kebakaran, kita minta bantuan saja TNI AU untuk padamkan. Intinya TNI AU yang akan beli, jadi lebih baik kita fokus duitnya bangun rusun sekarang. Kita bisa minjam dan bayar saja. Lebih murah kan enggak tiap hari kok. Kalau mereka udah beli mah lebih baik kita bantu operasional," pungkasnya.

Ahok sebelumnya berniat membeli helikopter untuk memadamkan api di Ibu Kota. Sebab, banyak kawasan yang tidak dapat diakses oleh mobil pemadam kebakaran (damkar). Ahok mengatakan harga heli ditaksir Rp 300 miliar lebih murah dibandingkan pengadaan Uninterruptible Power Supply (UPS) yang mencapai triliunan. (aan/nrl)

  ♘ detik  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...