Selasa, 27 Oktober 2015

Sekilas Berita KFX

Korea Bisa Bangun 3 Dari 4 Teknologi yang Diblokir AmerikaEmpat teknologi F35 yang diincar Korea

Korea Selatan mengaku sudah mampu mengembangkan tiga dari empat teknologi yang diblokir Amerika Serikat untuk membangun jet tempur KFX mereka.

Dua teknologi tersebut dipamerkan dalam Seoul International Aerospace and Defense Exhibition yang berlangsung di Seoul. Keduanya adalah versi uji dari infrared search and track (IRST) system dan electro-optical target tracking devices (EO TGP). Produk itu dibuat dengan kerjasama perusahaan di Korea Selatan namun tidak semua pengunjung bisa mengakses ruangan dipamerkannya teknologi tersebut.

Selain IRST dan EO TGP Amerika Serikat juga melarang izin ekspor radar active electronically scanned array (AESA) dan radio frequency (RF) jammer. Pejabat Agency for Defense Development (ADD) sebagaimana dikutip media Joong Ang Ilbo Sabtu (24/10) mengatakan untuk jammer RF juga telah diselesaikan pembangunannya tetapi produk itu tidak ditampilkan di pameran.

Meski ADD berhasil memperoleh tiga dari empat teknologi inti tetapi masih perlu lebih banyak pekerjaan untuk mengembangkan radar AESA. “Para peneliti telah berhasil mengembangkan model ukuran setengah, dan akan mengambil waktu untuk membangun sistem ukuran sebenarnya yang bisa dipasang pada jet tempur,” kata pejabat tersebut.

Kami melakukan membangun produk percobaan untuk beberapa teknologi,” tambahnya.

Sistem IRST sudah diuji untuk kapal maritim, dan para pejabat militer mengatakan itu hanya perlu sedikit modifikasi untuk diinstal di pesawat terbang.

Kami mengamankan teknologi yang diperlukan ketika mengembangkan sistem IRST untuk kapal,” kata Hong-yong, presiden dari ADD. Kepala Staf Angkatan Udara Jenderal Jeong Kyung-Doo, setelah melihat produk yang dipamerkan mengatakan teknologi dapat digunakan untuk proyek KF-X dengan hanya sedikit modifikasi.

 Eropa dan Israel Incar Radar KF-X 
Ilustrasi KFX

Para pejabat pertahanan Korea Selatan masih kebingungan untuk radar aktif electronically scanned array (AESA), komponen kunci untuk program pembangunan pesawat tempur KF-X, menyusul penolakan AS untuk mentransfer teknologi radar canggih tersebut.

Korea Selatan berupaya untuk mengembangkan pesawat tempur mesin kembar KF-X untuk menghasilkan 120 unit mulai tahun 2025 untuk menggantikan armada F-4 dan F-5. Proyek ini diperkirakan menelan biaya sekitar US$ 16 miliar.

Namun pemerintah AS menolak untuk mentransfer empat dari 25 teknologi tempur Korea Selatan inginkan. Selain radar AESA, Amerika memblokir teknologi electro-optical targeting pod, infrared search and track systems, dan radio frequency jammer.

Selama Seoul International Aerospace and Defense Exhibition (ADEX) yang berlangsung dari 20 sampai 25 Oktober sejumlah pembuat radar Eropa berusaha merayu Korea Selatan yang tampaknya kecewa dengan AS.

Saab Swedia menawarkan diri untuk mengembangkan AESA dengan Korea Selatan.

Kami telah melakukan uji terbang dengan sistem backend dan elemen antena,” kata Tom Bratt, eksekutif pemasaran Sistem Pertahanan Elektronik Saab. “Kami siap untuk pergi ke tahap berikutnya setelah kami memiliki platform yang tersedia. Maka kita bisa mulai untuk membuat semua integrasi yang tepat.

Bratt mengatakan Saab bisa menyelesaikan pengembangan sistem AESA dengan Korea Selatan. “Setelah kita memiliki kontrak, akan memakan waktu sekitar dua tahun untuk memberikan sistem pertama,” tambahnya.

Finmeccanica’s Selex yang menghasilkan Radar Captor-E untuk Eurofighter Typhoon juga merayu Korea untuk mengadopsi radar Selex. “Intinya adalah kita akan mencoba untuk memenuhi tuntutan Korea sebanyak yang kita bisa,” kata seorang pejabat Selex yang dikutip Defense News Minggu 25 Oktober 2015.

Pilihan terbaik saat ini adalah untuk Korea adalah memproduksi radar Captor-E di bawah lisensi, dan dengan mentransfer teknologi Selex ini, Korea akan mampu melokalisasi teknologi AESA,” katanya.

Israel juga telah bergabung dengan kompetisi radar ini. Israel Aerospace Industries (IAI) menawarkan radar EL / M-2052 untuk KF-X. Perusahaan ini juga membangun radar Doppler EL / M-2032 untuk pesawat latih serang FA-50 Korea Selatan.

Kami bersedia dan melihat peluang untuk bekerja sama dengan Korea,” kata Igal Karny, Wakil Direktur Divisi Pemasaran dan Penjualan Elta Systems. “Kami mengekspor radar sesuai dengan peraturan kami,” kata Karny yang tampaknya melihat kekhawatiran Korea akan kontrol radar AESA oleh Amerika.

Tidak seperti perusahaan Eropa dan Israel, produsen radar AS tetap berhati-hati ketika berbicara tentang kerjasama AESA dengan Korea. “Saya hanya dapat memberitahu Anda bahwa sekarang kita tidak memiliki izin yang diperlukan untuk membahas kerjasama radar KF-X,” kata seorang pejabat Raytheon.

Northrop Grumman sedikit lebih aktif dalam berpartisipasi dalam upaya KF-X, karena berusaha untuk menjual radar scalable agile beam untuk Korea.

Kami sangat tertarik di dalamnya, dan kami sebenarnya mengikuti program [KF-X],” kata Paul Kalafos, Wakil Presiden Sistem Elektronik Northrop Grumman. “Kami memiliki kemitraan panjang dengan Korea, dan kami ingin berada di sini untuk waktu yang lama.

  ♘ jejaktapak  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...