Rabu, 13 Januari 2016

[Dunia] Laporan Rahasia NATO Bocor

Soal Kebobrokan Tentara Afghanistan Sebuah laporan rahasia NATO bocor ke pers Jerman. Laporan tersebut mengungkapkan keprihatinan serius tentang situasi keamanan di Afghanistan, dan bagaimana tentara Afghanistan telah menunjukkan kinerja loyo meskipun miliaran dolar dari investasi internasional telah digelontorkan kepada mereka.

Berbagai pelatihan dan fasilitas mahal telah diberikan tetapi tentara Afghanistan belum siap untuk pertempuran melawan Taliban, yang telah melonjak aktivitasnya pada tahun lalu.

Secara keseluruhan di seluruh negeri, hanya satu dari 101 batalyon infantri yang diklasifikasikan ‘siap bertempur’ dan 38 unit memiliki masalah besar,” demikian bunyi laporan yang dilaporkan Spiegel Senin 11 Januari 2016.

Sebanyak sepuluh batalion dengan sekitar 600 tentara sama sekali tidak operasional,” tulis Spiegel.

Yang mengkhawatirkan adalah laporan dari komandan misi NATO, Jenderal AS John Campbell, tentang situasi di Selatan, di mana Taliban telah semakin memperluas wilayah kekausaan mereka.

Jenderal Campbell, yang telah memimpin misi Tegas Dukungan NATO di Afghanistan sejak Agustus 2014, mengatakan bahwa dari 17 batalyon yang ditempatkan di provinsi Kabul dan Kandahar, hanya 12 yang siap tempur sampai batas tertentu.

Kabul, di Afghanistan tengah, dan Kandahar di Selatan adalah dua kota terbesar di Afghanistan, dan Taliban telah melakukan serangan di sana dalam beberapa pekan terakhir. Pada tanggal 9 Desember, puluhan orang tewas ketika Taliban menyerang bandara Kandahar.

Yang menjadi penyebab ketidaksiapan tentara Afghanistan adalah banyaknya pasukan yang hilang. Entah karena tewas dalam pertempuran atau mereka yang desersi.

Secara statistik, pada tahun 2015 Tentara Nasional Afghanistan (ANA) kehilangan 22 tentara setiap hari. Dengan lebih dari 8.000 kematian dalam satu tahun, jumlah ini telah meningkat sebesar 42 persen dibandingkan dengan tahun sebelumnya.

Bersama dengan tingginya jumlah desertir yang meninggalkan karena frustrasi tentara kehilangan sepertiga tentara setiap tahun.

Pada bulan Desember 2014, AS dan NATO yang tergabung dalam Pasukan Bantuan Keamanan Internasional (ISAF) telah mengakhiri misi tempur dan beralih ke misi memberikan pelatihan dan bantuan untuk pasukan keamanan Afghanistan.

Menyusul akhir misi ISAF, yang digantikan oleh yang lebih kecil non tempur NATO, Taliban telah merebut kembali daerah yang luas di Afghanistan. Saat ini kelompok tersebut mengendalikan lebih dari wilayah dibanding 2001, ketika invasi pimpinan AS menggulingkan kelompok penguasa dari kekuasaan.


  ☠ jejaktapak  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...