Kamis, 03 November 2016

PT PAL Tandatangani MoU dengan Boustead Malaysia

Untuk Membangun Kapal MRSS Malaysia di IndonesiaMRSS dengan panjang 150 meter [Janes]

Galangan kapal milik negara Indonesia PT PAL telah menandatangani nota kesepahaman (MoU) dengan Boustead Naval Shipyard (BNS) untuk membangun multirole support ship (MRSS) pertama Malaysia di Indonesia.

MoU ditandatangani pada tanggal 2 November di pameran Indo Defence 2016 di Jakarta, dan merupakan pertama kalinya bagi PT PAL mengerjakan sebuah proyek kapal Angkatan Laut Malaysia (RMN), jika kontrak diberikan kepada BNS.

Managing Director BNS, Ahmad Ramli Moh Nor, yang menandatangani MoU atas nama perusahaan Malaysia, menggambarkan perjanjian sebagai momen bersejarah antara kedua negara, yang sebelumnya tidak pernah berkolaborasi pada platform utama angkatan laut.

Sesuai dengan spesifikasi yang diberikan oleh PT PAL, desain dasar untuk landing platform dock (LPD) -seperti MRSS memiliki panjang keseluruhan sekitar 150 m, beam sekitar 24 m, dan draft 6 m. Platform ini telah dirancang dengan kecepatan maksimal sekitar 18 knot, kecepatan jelajah sekitar 15 knot, dan daya tahan sekitar 30 hari.

Kapal dapat dipersenjatai dengan meriam kaliber 76 mm, dan sejumlah senapan mesin kaliber 12,7 mm di beberapa titik.

Namun, seorang pejabat dari PT PAL yang berbicara kepada IHS Jane pada 2 November di Indo Defence menekankan bahwa pembicaraan dengan RMN dan BNS masih berlangsung, dan konfigurasi akhir berdasarkan kebutuhan layanan hanya akan tersedia di kemudian hari.

Salah satu persyaratan RMN adalah bahwa kapal harus mampu menampung dua helikopter di dek penerbangan, di samping dua helikopter di dalam hanggar, kata PT PAL, yang menambahkan bahwa ini mungkin berarti memperpanjang platform menjadi 163 m. [IHS Janes]

  Garuda Militer  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...