Minggu, 15 November 2015

[World] Antara Eagle, Hornet dan Falcon

http://www.jejaktapak.com/wp-content/uploads/2014/09/f15f16f18-1024x691.jpgF-16 Fighting Falcon, F/A-18 Hornet dan F-15 Eagle terbang dalam formasi bersama

Meskipun mereka adalah dua pesawat dari generasi yang berbeda, F-15 dan F-18 memiliki avionik setara. Menjadi menarik ketika mendengarkan komentar pilot yang telah berpengalaman dalam membandingkan kedua pesawat ini yang diambil dari sebuah Majalah Aviation Classics yang memprofilkan F / A-18 Hornet.

Dikembangkan sebagai jet tempur multirole angkatan laut, McDonnell Douglas (sekarang Boeing) F / A-18 Hornet telah menjadi tulang punggung Angkatan Laut Amerika Serikat, Korps Marinir AS dan beberapa negara di seluruh dunia.

Di antara negara yang memiliki adalah Royal Canadian Air Force (RCAF), sebelumnya dikenal sebagai Canadian Forces Air Command, yang menerima Hornet dengan sedikit modifikasi dari standar warisan Hornet dengan nama CF-18 (sebutan militer Kanada adalah CF-188) yang diterima pada 1982. Dua tahun kemudian, CF-18 dikirim ke unit Kanada yang berbasis di Jerman untuk menggantikan CF-104 Starfighter mereka yang sudah tua.

Beberapa pilot Angkatan Udara AS yang ditempatkan di Eropa akhirnya memiliki kesempatan untuk mempelajari lebih lanjut tentang kemampuan CF-18. Salah satunya adalah seorang pilot F-15C, Robert I “Scout” Winebrenner, yang terbang dengan Canadian Hornets sementara saat ia ditugaskan untuk Squadron 32 Tactical Fighter di Soesterberg, Belanda. Selama di Eropa, Winebrenner menjadi instruktur Tactical Leadership Program (TLP) dengan demikian, ia memiliki kesempatan merasakan terbang dengan dua pesawat paling canggih di dunia ini. Winebrenner bahkan juga sering terbang dengan F-16 yang digunakan oleh beberapa angkatan udara Eropa selain CF 18 Hornet Kanada.

Lalu apa pendapat Winebrenner. Kita simak satu persatu.


 ✈ Kokpit 
http://www.jejaktapak.com/wp-content/uploads/2014/09/CF-18-RCAF.jpgBerurusan dengan F-16, dia menjelaskan bahwa ia tidak pernah merasa benar-benar nyaman di Viper (julukan F-16 yang diberikan oleh para pilot). Meskipun HOTAS (Hands On Throttle And Stick) pesawat memberikan kemampuan segudang tanpa harus memindahkan dari tongkat dan throttle. Secara khusus, ruang lingkup radar terletak di antara kaki seperti benda asing dalam beberapa penerbangan pertama pada F-16.

Sebaliknya perspektif dari CF-18 kokpit benar-benar berbeda, karena semuanya berada di tempat yang seharusnya. Switch, tombol-tombol dan alat pengukur ditempatkan di posisi nyaman. Tidak mengherankan, karena keduanya Eagle dan Hornet adalah sama-sama produk McDonnel Douglas.

Selama beberapa sortiesnya dengan Hornet Kanada, Winebrenner menemukan bahwa beberapa fungsi kokpit CF-18 lebih baik daripada yang dimiliki Eagle, seperti pengaturan display: sementara sebagian besar alat tempur Hornet menempatkan layar radar mereka pada MFD kanan, sistem ini fleksibel menjadikan pilot bisa memilih pengaturan yang disukai. Di F-15 diletakkan di sebalah kiri.

 ✈ Radar 
http://4.bp.blogspot.com/-19tawACLlm8/Vbjilrr5hrI/AAAAAAAABHY/1ZZLNE4VhlU/s1600/FB_IMG_1438124431555.jpgTapi Winebrenner juga menemukan beberapa hal yang dia tidak suka tentang Hornet yang pertama adalah radar. “Bukan berarti Hughes APG-65 adalah radar buruk – jauh dari itu". Tapi radar F-15 APG-63 unggul untuk kebanyakan situasi udara-ke-udara.

Selain itu, APG-65 yang dioptimalkan untuk operasi diatas udara, dan dimasukkan beberapa teknik penekanan samping lobus agak parah yang secara drastis mengurangi jangkauan deteksi jika Hornet berada di ketinggian lebih rendah atas tanah. Radar Eagle melakukan hal serupa, tapi tidak berada di dekat pada tingkat yang sama.

Berkat kekuatan dan kekuatan hebat, yang APG-63 lebih baik di berurusan dengan Electronic Counter Measures (ECM) dibandingkan APG-65.

 ✈ Visibilitas 
http://www.jejaktapak.com/wp-content/uploads/2014/06/F-16-Northern-Watch-from-Shaw-credit-USAF-1024x731.jpgHal lain yang Winebrenner lebih suka di F-15C daripada di CF-18, adalah visibilitas di kokpit, terutama di kokpit belakang; Namun, dalam kasus ini, tidak bisa mengalahkan Lockheed Martin F-16 yang sejauh ini sebagai jet tempur dengan yang visibilitas 360 °.

Terbaik dari setiap pesawat tempur di dunia. [The Aviationist]

  jejaktapak  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...