Kamis, 05 Januari 2017

[Dunia] Alutsista China Untuk Thailand

MBT VT4 juga bernama MBT-3000 merupakan tank generasi baru dirancang dan diproduksi oleh NORINCO. ★

K
omandan Tertinggi Thailand mengatakan akan menambah alutsista dari China.

Jenderal Chalermchai Sittisat mengatakan bahwa Thailand juga mempertimbangkan usaha patungan Thailand-China untuk memulai industri pertahanan dan senjata di Thailand. Dan mengatakan bahwa alutsista dari China membantu kebijakan di Thailand.

Panglima militer membantah spekulasi angkatan bersenjata telah beralih ke China setelah Amerika Serikat dan negara-negara Barat turut menawarkan senjata, dan mengatakan ada beberapa faktor yang akan diperhitungkan.

"Sejak tahun 1957 MBT M41 yang dibeli dari AS akan segera dinonaktifkan dan tentara harus mencari yang baru untuk menggantikan mereka," katanya.

"Jadi, ini tidak ada hubungannya dengan apakah tentara akan beralih pembelian senjata ke China karena beberapa spekulasi. Tetapi intinya adalah Thailand ingin menciptakan industri baru di negara itu ... dan kita harus membuat hal ini terjadi," katanya.

Wakil Perdana Menteri dan Menteri Pertahanan Jenderal Prawit Wongsuwon ingin melihat industri pertahanan dan senjata di Thailand berkembang terus, dimulai dengan senjata sederhana dan berkembang lebih maju, kata Jenderal Chalermchai.

"Setelah mengunjungi Cina, Jenderal Prawit setuju alutsista China ini cocok karena harga senjata tidak terlalu mahal. Dan sebagai teman Thailand, China dapat memahami Thailand dalam beberapa konteks. Jika China setuju untuk membuat investasi bersama dengan kami pada proyek ini, China akan menjadi seperti penasihat kami," kata Jenderal Chalermchai.

 MBT Dari China 
Thailand telah menandatangani perjanjian untuk membeli 28 unit MBT VT-4 dari China dan pada tahap kedua akan mendapatkan tank kembali sampai mencapai satu armada sebanyak 49 tank pada tahun fiskal 2017.

Setelah adanya masalah dengan 49 MBT Oplot yang dipesan dan dikirim dari Ukraina, komite militer memutuskan membatalkan pengadaan sejumlah tambahan tank dari Ukraina dan memilih dari Cina, katanya.

Masalah yang dihadapi pemasok Ukraina terutama disebabkan situasi internal Ukraina, katanya.

Namun, pembuat MBT dari Ukraina harus mampu mengirimkan semua 49 tank untuk tentara Thailand pada bulan Oktober 2017, menurut Jenderal Chalermchai.

Sebuah sumber militer mengatakan tentara juga telah menyusun rencana untuk mendapatkan beberapa armada tambahan dari 49 MBT VT-4 untuk menggantikan alutsista buatan AS yang telah usang.

Perangkat keras militer yang diproduksi di Amerika Serikat dan negara-negara Barat lainnya mempunyai kualitas tinggi tetapi juga mahal.

"Dalam pengadaan apapun, anggaran juga merupakan faktor kunci untuk dimasukkan ke dalam rekening."

Namun, AS sebelumnya tidak menawarkan senjata ke Thailand karena hukum AS sendiri yang mengembargo alutsista ke Thailand sejak kudeta, katanya.

Terlebih lagi, beberapa negara lain di kawasan ini juga telah beralih ke perangkat keras militer buatan Cina, katanya.

 Kapal Selam China 
Sebuah sumber di angkatan laut, sementara itu, mengatakan proposal angkatan laut untuk membeli kapal selam pertama buatan Cina tipe S26T dengan biaya 12 miliar baht diharapkan untuk dikirim ke kabinet untuk persetujuan selambat-lambatnya bulan Maret.

Kapal selam pertama buatan Cina diharapkan akan dibeli pada tahun fiskal 2017, sementara dua lagi diharapkan akan diperoleh dalam waktu 11 tahun.

Secara total, 36 miliar baht dalam anggaran akan dibutuhkan untuk pengadaan tiga unit kapal selam, kata sumber itu.

Pembelian kapal selam yang diusulkan telah tertunda berulang kali di masa lalu meskipun tanda-tanda yang sekarang bisa akhirnya mendapatkan hasil. [Thai Militer]

  Garuda Militer  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...