Kamis, 18 Februari 2016

[Dunia] Kamorta

Korvet Pembunuh Kapal Selam dari India http://www.jejaktapak.com/wp-content/uploads/2016/02/ins_kamorta_01-3.jpgThe new Kamorta class ASW corvette ☆

Korvet Anti-Submarine adalah kelas tertentu dari kapal yang bisa dibilang sebagai pahlawan tanpa tanda jasa di Angkatan Laut. Mereka dibayangi oleh frigat, kapal perusak dan kapal induk dan jarang mendapatkan perhatian dari masyarakat. Banyak angkatan laut kekurangan dengan platform ini karena mereka bergantung pada kombatan yang lebih besar untuk melakukan pekerjaan itu.

Namun meningkatnya ancaman kapal selam modern telah membuat kapal Anti-Submarine Warfare (ASW) menjadi kebutuhan dasar Angkatan Laut yang kuat. Angkatan laut memiliki sebutan yang berbeda kapal ASW mereka. Angkatan Laut AS memiliki Littoral Combat Ship, Royal Navy tergantung pada frigat besar ASW sementara angkatan laut Rusia dan India menggunakan korvet ASW dan sebagainya. Setiap angkatan laut memiliki taktik yang berbeda dan peran untuk kapal ASW mereka. Dan kali ini kita akan secara khusus membahas Korvet ASW Kelas Kamorta milik Angkatan Laut India.
An Arnala Class corvette of the Indian Navy fires its RBU-2500 ASW rocketsAn Arnala Class corvette of the Indian Navy fires its RBU-2500 ASW rockets

Sejak tahun 1968, korvet ASW telah menjadi bagian dari strategi operasional Angkatan Laut India. Mereka mendapatkan 11 frigat kelas Petya dari Uni Soviet antara 1968-1972 dan ditunjuk sebagai korvet ASW kelas Arnala. Kapal ini memiliki bobot 1.150 ton dengan kemampuan berlayar cepat yang baik untuk misi ASW.

Tetapi juga memiliki sejumlah kekurangan. Salah satunya mereka tidak memiliki jangkauan dan daya tahan untuk operasi blue water. Kualitas lambung kapal juga buruk yang memerlukan sering refits utama. Kelemahan lain tidak memiliki kemampuan untuk membawa helikopter ASW dan hampir tidak bisa membela diri.

Korvet ini dibatasi untuk peran mengawal kapal rudal yang juga kapal jarak pendek. Mereka juga digunakan untuk tingkat yang terbatas sebagai ocean-going escorts. Angkatan Laut India menggunakan kapal-kapal tersebut dalam peran berikutnya hingga transisi ke dalam angkatan laut blue water. Mereka menyadari bahwa korvet ASW ini perlu diganti dengan kapal yang mampu mengatasi semua kekurangan dari kelas ini. Mereka juga membutuhkan kapal yang akan sama-sama efektif untuk misi pesisir dan laut dalam. Hal inilah yang menjadi dasar munculnya pengembangan kelas korvet Kamorta.

Kamorta akan menawarkan peningkatan kinerja dibanding kelas Arnala. Di antaranya adalah bobot perpindahan meningkat hingga tiga kali lipat hingga lebih banyak ruang untuk senjata dan sensor. Kapal juga memiliki hanggar dan helipad untuk helikopter ASW, dilengkapi dengan radar dan sonars canggih, daya tahan lama, memungkinkan untuk beroperasi di laut jauh serta propulsi dan mesin ultra tenang dan standar pembangunan kualitas tinggi.

DESAIN
Kamorta 4Kelas Kamorta telah dirancang untuk tujuan tunggal yakni sebagai kapal selam berburu. Kapal ini memiliki perpindahan 3400 ton, panjang 109 m dan lebar 13 m. Dimensi ini sebanding dengan fregat Kamorta yang telah dirancang untuk ops blue water juga. Kamorta disebut-sebut oleh Angkatan Laut India memiliki lebih dari 90% konten asli India. Baja dan komposit yang telah digunakan dalam konstruksi di dalam negeri dengan sebagian besar senjata dan sensor juga dibuat sendiri. Kapal didukung 4 mesin diesel Pielstick yang masing-masing menghasilkan tenaga 3888 kW, yang mendorong dua baling-baling pitch terkendali melalui gearbox. Setiap kapal memiliki awak 150 pelaut dan 15 perwira dan desain yang sangat ergonomis dengan fokus pada kenyamanan kru.

Kapal ini memiliki fitur desain canggih yang membuatnya menjadi platform cocok untuk berburu kapal selam.
X-form hull to deflect radarX-form hull to deflect radar

Beberapa fitur yang menarik dan canggih adalah lambung bentuk X dengan sisi suprastruktur miring yang mengurangi radar cross-section dan membuatnya sangat siluman. Rakit dipasang gearbox dan mesin, yang meredam getaran dan mengurangi akustik kapal. Hal ini penting untuk tetap tidak terdeteksi oleh kapal selam musuh. Rentang kapal adalah 6500+ km dengan kecepatan 18 kts (33km /jam) yang memungkinkan penyebaran panjang. Propulasi Combined Diesel and Diesel untuk menjalankan kapal sangat tenang dan efisien.

Anda dapat melihat dari gambar ini bahwa penekanan khusus telah diletakkan pada pengurangan deteksi akustik kapal sebanyak mungkin. Hal ini sangat penting ketika sedang mencari kapal selam musuh. Kamorta perlu untuk mendeteksi kapal selam dan menyerang mereka sebelum dia sendiri terdeteksi dan diserang.

SENSOR
Revathi 3D CARRevathi 3D CAR

Kamorta adalah kapal pertama dari Angkatan Laut India yang operasional dengan menggunakan radar primer yang dikembangkan di dalam negeri. Revathi adalah radar 3D yang beroperasi di S-band. Ini adalah radar multi-peran dan digunakan untuk pencarian permukaan dan udara hingga jarak 200 km.

Radar ini ditunjuk sebagai Central Acquisition Radar (CAR) seperti yang digunakan untuk mencari target udara dan permukaan sebelum radar pengendalian tembakan dapat mengarahkan tembakan ke arah mereka. Radar ini juga akan bertindak sebagai radar target akuisisi untuk permukaan VL-Mica untuk rudal udara yang akan dipasang di masa depan. Rudal ini tidak memerlukan radar pengendalian tembakan karena memiliki radar pencari aktif dalam hidung untuk menemukan dan mengunci target sendiri.
TMX EO Mk2TMX EO Mk2

TMX EO Mk2 adalah radar pengendalian tembakan X-band dengan sekunder elektro-optik dan IR sensor untuk penargetan. Dua radar tersebut dipasang, satu di depan dan satu lagi di belakang itu. Satu yang di depan memberikan pengendalian tembakan untuk meriam 76 mm dan satu di belakang yang memberikan pengendalian tembakan bagi senjata Ak-630.

Mereka memiliki mounted sonar dan sebuah Atlas Elektronik towed array. Haluan sonar adalah sensor bawah air primer dan array VLF towed digunakan untuk mendeteksi kapal selam yang bersembunyi di bawah thermoclines di dalam air. Sonar menargetkan data untuk peluncur roket ASW. Helikopter akan memulai dengan menebarkan sonar dan menurunkan sonobouys.

SENJATA

Angkatan Laut India membutuhkan kapal yang memiliki persenjataan sekelas korvet 1.200 ton tetapi dengan daya tahan sekuat kapal dengan bobot 3.400 ton

Senjata-senjata terdiri dari kumpulan sistem untuk menyerang kapal selam dan mempertahankan diri. Senjata-senjata berikut yang hadir pada Kamorta.
76 mm Oto Melara Super Rapid Gun Mount (SRGM) dan Ak-630 CIWS76 mm Oto Melara Super Rapid Gun Mount (SRGM) dan Ak-630 CIWS

• 1 x 76 mm Oto Melara Super Rapid Gun Mount (SRGM) untuk terlibat denngan target permukaan dan ancaman udara hingga 16 km.

• 2 x Ak 630 senjata Gatling ditempatkan di atas hanggar helikopter. Mereka adalah sistem senjata jarak dekat (CIWS) dan digunakan untuk pertahanan terakhir terhadap rudal anti-kapal. Senjata enam laras 30 mm memiliki tingkat putaran 5000 per menit dan dapat digunakan untuk terlibat target udara pada kisaran 3 km dan permukaan di 4 km.
RBU-6000RBU-6000

• 2 x RBU-6000 ASW rocket launchers yang ditunjuk sebagai IRL (Indigenous Rocket Launchers). Setiap peluncur memiliki 12 laras dan memiliki 96 roket di bawah dek. Roket ini memiliki rentang 4.500 m dan hulu ledak yang dapat diatur untuk meledak pada kedalaman tertentu.

Roket ini dapat membuat lubang di lambung kapal selam atau digunakan untuk melawan torpedo yang masuk. Roket, setelah ditembakkan, mencapai lokasi diperlukan dan jatuh di air di mana ia tenggelam hingga mencapai target. Biasanya, 24 roket dengan berbagai hulu ledak ditembakkan terhadap target masuk untuk mencapai tingkat membunuh maksimum.
tt533 mm torpedo tubes

• Tabung torpedo 533 mm untuk meluncurkan torpedo kelas berat yang mampu terlibat dengan target pada jarak maksimum 20 km.

• Ruang yang tersisa untuk instalasi 16/32 VL-Mica Surface to Air Missiles. Mereka akan diperoleh dalam kategori SR-SAM yang disebut sebagai Maitri.

• 1 hanggar helikopter untuk menempatkan helikopter ASW. S-70B Seahawk akan memulai misi dari kapal ini setelah Angkatan Laut India menerimanya. Ini akan menjadi sistem senjata yang sangat penting karena helikopter dapat menyerang kapal selam beberapa ratus kilometer dari kapal.

Ada kesalahpahaman luas bahwa senjata Kamorta buruk untuk ukuran kapal 3400 ton. Tapi hal itu sangat salah dengan hanya melihat angka dan jumlah tanpa memahami logika dan doktrin angkatan laut mereka. Angkatan Laut India membutuhkan kapal yang memiliki persenjataan dari korvet 1.200 ton dengan daya tahan seperti kapal seberat 3400 ton. Pada dasarnya senjata tidak di bawah ukuran kapal tetapi justru ada di atas kapal. 2017, diharapkan untuk menerima paket SAM yang terdiri dari 16-32 VL- rudal Mica yang memiliki jangkauan 15 km dan pencari aktif. Rudal ini dapat mencegat rudal sea skimming dan rudal jelajah supersonik dan melindungi kelas Kamorta dari rudal jelajah yang diluncurkan dari kapal selam.
A Kamorta Class Corvette under construction. Note the space where the SR-SAM will be installed in the future.A Kamorta Class Corvette under construction. Note the space where the SR-SAM will be installed in the future.

Namun ada pertanyaan “Mengapa membangun sebuah korvet ASW dengan kemampuan terbatas, ketika Anda dapat membangun sebuah kapal multi-peran yang dapat melakukan lebih banyak lagi peran?

Jawaban atas pertanyaan ini dapat diperoleh dari mengamati kapal-kapal terbaru di Angkatan Laut India. Frigat kelas Shivalik dan perusak kelas Kolkata memiliki peralatan khusus ASW terdiri dari peluncur roket ASW, tabung torpedo, senjata jarak menengah, senjata anti rudal, sonar dan peluru kendali permukaan ke udara. Apa yang Kamorta lakukan adalah hanya menempatkan semua peralatan ASW dan pertahanan diri dari kapal berbobot lebih dari 6400 ton ke sebuah kapal 3400 ton. Ini berarti bahwa Anda sekarang memiliki sebuah kapal dengan kemampuan ASW setara kapal yang lebih besar dan dengan biaya murah. Jadi, tidak perlu mengirimkan kapal perusak seharga US$ 1 miliar untuk berpatroli di lautan guna berburu kapal selam, Anda dapat mengirim korvet senilai US$ 250 juta untuk melakukan pekerjaan yang sama dan sama efektifnya. Hal ini memungkinkan Angkatan Laut India untuk memiliki 4 korvet tersebut untuk harga satu kapal.

PERAN DALAM PERTEMPURAN

Peran utama dari kapal ini adalah akan memburu kapal selam Pakistan yang terus tumbuh dan kapal selam China yang telah merambah ke Samudera Hindia. Empat kapal dari kelas ini telah diperintahkan di bawah Proyek 28 dan selanjutnya delapan kapal dapat mengikutinya. Tidak ada informasi resmi tentang mengenai bagaimana kelas Kamorta akan digunakan dalam pertempuran. Tetapi ada berapa ide atau perkiraan tentang apa yang akan dilakukan ketika perang terjadi atau dalam masa damai.

Operator Escort
kamorta 12NS Vikramaditya being escorted by the frigate INS Talwar

Dalam peran ini, ia akan menemani kapal induk dan diintegrasikan ke dalam kelompok tempur kapal induk. Kapal ini bisa digunakan sebagai layar deteksi awal di mana ia berlayar 50 km di depan CBG dan mencari kapal selam yang menunggu untuk menyergap kapal induk. Kapal ini dapat dipasangkan dengan kapal selam dan pesawat ASW seperti P-8I untuk menawarkan perlindungan unggul pada kapal induk. Korvet ini mungkin juga diintegrasikan ke dalam kelompok tempur kapal induk INS Vikramaditya di masa depan bersama dengan frigat kelas Talwar dan kapal perusak kelas Kolkata.

Littoral Warfare
Kora class corvetteKora class corvette

Dalam peran ini, pada dasarnya akan menemani kelas Kora dan kelas-kelas lain dari kapal rudal yang melayani di Angkatan Laut India selama operasi di perairan dangkal. Kapal rudal memiliki kemampuan kurang dalam ASW dan akan benar-benar tergantung pada Kamorta guna melindunginya. Kombinasi serupa berhasil digunakan oleh Angkatan Laut India ketika Perang tahun 1971.

Surface Combatan Escort
INS Kamorta with the frigate INS SatpuraINS Kamorta with the frigate INS Satpura

Dalam peran ini, mereka pada dasarnya menemani kombatan permukaan besar seperti kapal perusak. Di sini, Kamorta akan bertindak sebagai kapal mini dengan kemampuan ASW sama dengan kapal yang lebih besar. Oleh karena itu kapal yang lebih besar dapat disimpan untuk tugas-tugas yang lebih penting.

Alih-alih mengirim perusak seberat 7.000 ton, korvet kelas Kamorta dapat melakukan pekerjaan yang sama. Ini akan menjadi lebih ekonomis daripada mengirim sebuah kapal yang lebih besar dan kapal perusak dapat digunakan untuk tugas-tugas yang lebih penting. Mereka akan digunakan dalam mada damai dan perang untuk tetap mencari jejak kapal selam dan menghancurkan mereka jika diperlukan. Kapal ini akan masuk jaringan dengan pesawat ASW untuk pelacakan yang lebih efisien dan deteksi kapal selam.

Kesimpulannya Kelas Kamorta adalah bukti masa depan dan akan tetap sebagai kapal perang garis depan selama beberapa dekade. Jumlah kapal di kelas mungkin berakhir menjadi 12 jika Angkatan Laut India melanjutkan rencana untuk menambah delapan kapal lagi. Kapal ini akan menjadi vital untuk patroli perairan India dan Internasional guna menjaga jalur pelayaran bebas dari kapal selam bermusuhan. Upgrade konstan di masa depan akan menjaga mereka dalam kondisi pertempuran atas dan bisa memberikan sakit kepala untuk kapal selam musuh. [defencyclopedia]


  Jejak Tapak  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...