Sabtu, 05 Desember 2015

Indonesia Kirimkan 200 Insinyur Belajar Perakitan Pesawat ke Korea

Menteri Pertahanan Ryamizard Ryacudu (Antara/Akbar Nugroho Gumay)

Indonesia mengirimkan 200 insinyur dengan lulusan terbaik ke Korea Selatan (Korsel). Mereka akan berkerja dengan insinyur negara tersebut dalam membuat dan merakit pesawat tempur.

"Nanti 200 insinyur kami kirim ke Korea untuk membuat desain bersama pesawat tempur. Tahun 2019 target prototip sudah bisa diluncurkan," kata Direktur Utama PT Dirgantara Indonesia (DI) Budi Santoso usai penandatanganan kerjasama pembuatan pesawat tempur di Kementerian Pertahanan (Kemhan), Jakarta, Jumat (4/12).

Penandatanganan dilakukan pimpinan PT DI dengan Korea Aerospace Industries (KAI), Ltd dan disaksikan Menteri Pertahanan (Menhan) Ryamizard Ryacudu dan Duta Besar (Dubes Korsel) untuk Indonesia Cho Tai-young.

Budi menjelaskan jenis peswat tempur yang mau dirakit adalah generasi 4.5. Model itu yang sudah sesuai dengan kondisi saat ini. Program tersebut berjangka 10 tahun. Tahun 2019 harus sudah ada prototype yang bisa digunakan sebagai acuan produksi.

"Biaya produksi pembuatan pesawat tempur ditanggung 20 persen Indonesia dan 80 persen Korea Selatan," jelasnya.

Sementara Ryamizard berharap program sepuluh tahun itu bisa membawa Indonesia ke depan lebih mandiri dalam pembuatan pesawat. Diharapkan dalam 20 tahun ke depan, Indonesia sudah bisa membuat pesawat tempur sendiri.

"Sebenarnya kita sudah bisa, biarpun selama ini baru bisa merakit. Kedepan kita akan bisa membuat sendiri baik kapal selam, pesawat terbang dan pesawat tempur," tegasnya.
 

  Berita Satu  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...