Jumat, 28 Oktober 2016

[Dunia] Belanja Pertahanan ASEAN Meningkat

Ilustrasi

Hal ini memperjelas bahwa Asia Tenggara memperluas pengaruhnya di industri pertahanan global. Data terbaru menunjukkan bahwa tren peningkatan belanja militer, menunjukkan keinginan untuk memperkuat pertahanan regional, yang mengarah ke sejumlah peluang perdagangan internasional.

Pada tahun 2015 anggota ASEAN menerima impor peralatan utama pertahanan - termasuk pesawat, mesin, radar dan senjata - dari berbagai negara seperti Australia, Brazil, Cina, Perancis, Italia, Rusia, Inggris dan Amerika Serikat. IHS Global Defence Trade Report 2016 juga menyatakan bahwa impor pertahanan ASEAN meningkat 71% antara tahun 2009 dan 2016.

Secara keseluruhan akan terus menarik perdagangan pertahanan internasional, AS dan China sudah menargetkan ASEAN menjadi potensi pasar masa depan.

Laporan ini juga menyoroti Indonesia dan Vietnam sebagai dua dari lima peluang pengimpor utama alutsista global pada dekade mendatang.

Menurut US Defense Markets Report 2016, sebagai ekonomi terbesar dari ASEAN, dengan $ 870 miliar dalam PDB, Indonesia diproyeksikan menjadi ekonomi utama dunia pada tahun 2035, setelah mengalami perkembangan ekonomi yang paling pesat di Asia Tenggara.

https://4.bp.blogspot.com/-XRudMNbZ2ls/VhEcfz0ZIJI/AAAAAAAAHzM/bqYtV8gf_64GUX8mTWxvxT8vWsL55HiMgCPcB/s1600/12107667_1507147929596690_1245442759_donny.jpgDengan pengeluaran pertahanan masa depan negara, menempatkan Jakarta berpotensi sebagai pembeli alat pertahanan terbesar di Asia Tenggara.

Bahkan menurut database transfer senjata SIPRI tahun 2015, anggaran belanja militer Indonesia meningkat dari $ 6.930 miliar sampai $ 8.01 miliar pada periode tahun 2014-2015. Pada tahun 2016, anggaran pertahanan naik menjadi $ 8.28 miliar dan pemerintah Indonesia setuju untuk mengalokasikan dana minimal 1% dari PDB untuk alat pertahanan di tahun-tahun mendatang. Jakarta bertekad untuk memodernisasi persenjataan yang usang dalam beberapa tahun mendatang.

Sebaliknya dengan Malaysia, telah mengumumkan penurunan 13% dalam anggaran pertahanan untuk periode tahun 2017.

Brunei juga mengalami penurunan $ 122 juta pada tahun 2014-2015. Namun, pada bulan Maret 2015 Dewan Legislatif Brunei mengumumkan bahwa anggaran pertahanan akan tumbuh hampir 5% di 2016-17 menjadi $ 408 juta, atau sebesar 2,5% dari PDB.

Kecuali Malaysia, angka-angka pengeluaran belanja alutsista menunjukkan tren meningkat di seluruh kawasan ASEAN, mungkin dipengaruhi oleh ketegangan baru di Laut Cina Selatan.

http://3.bp.blogspot.com/-o6cM6GiSBD0/U5B57fnAtnI/AAAAAAAAElU/wGST80hYG6w/s1600/1551209_20140605052417.jpgKehadiran ASEAN di pasar pertahanan diperkuat oleh perusahaan terkemuka dengan menempatkan perwakilannya di wilayah tersebut. Satu contoh, Singapura menjadi tuan rumah bagi fasilitas tiga produsen mesin utama - GE, Pratt & Whitney dan Rolls Royce - yang telah membantu negara itu menjadi eksportir alutsista terbesar ASEAN pada tahun 2015, terutama ke Amerika Serikat.

Selanjutnya, Singapura memberikan kontribusi untuk perdagangan dengan ASEAN, Singapore Technologies menawarkan persaingan yang signifikan kepada perusahaan-perusahaan internasional.

Data SIPRI menunjukkan bahwa meskipun Singapura memiliki pengeluaran tertinggi militer dari semua anggota ASEAN pada tahun 2015 ($ 10.2 miliar), dan juga menjadi salah satu importir senjata terendah. Seperti dengan mayoritas negara-negara anggota ASEAN, tingkat pengeluaran pertahanan Singapura juga diharapkan meningkat selama lima tahun ke depan.

Dengan ASEAN mengalami pertumbuhan yang stabil dalam pengeluaran militer sejak 2010, berdasarkan angka-angka dan laporan 2015-16, tampaknya bahwa pertumbuhan ini akan terus berlanjut. [shephardmedia]

  Garuda Militer  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...