Kamis, 24 November 2016

Para Ahli Mendesak Kemajuan Sengketa Laut Cina Selatan

⚓ China CG

Maritime governance dan dialog adalah kunci untuk penyelesaian damai sengketa Laut Cina Selatan, para ahli telah sepakat selama seminar keenam pada hubungan bilateral Indonesia-China yang diselenggarakan oleh Centre for Strategic and International Studies (CSIS) dan Chinese People’s Institute of Foreign Affairs (CPIFA).

"Jika China dan Indonesia sering melakukan dialog, kita dapat menangani Laut Cina Selatan [sengketa]," kata salah satu pembicara.

Seminar ini dilakukan di bawah Chatham House Rule, yang berarti The Jakarta Post tidak bisa atribut argumen atau pendapat kepada sumbernya. Aturan ini bertujuan untuk mendorong diskusi bebas antara peserta.

Dialog bilateral akan lebih mudah [dibandingkan negosiasi multilateral], karena Indonesia bukan sebagai penuntut, yang berbeda dengan negara-negara ASEAN lainnya, kata salah satu pembicara.

Sebuah kerangka kerja untuk kerjasama maritim antara negara-negara yang terkena dampak telah ditetapkan baik secara global dan regional melalui Konvensi PBB 1982 tentang Hukum Laut dan Deklarasi Perilaku pada sengketa Laut Cina Selatan.

"Kerangka ini ada, masalahnya adalah bagaimana kita menerapkan pengaturan yang ada," kata salah satu pembicara.

Dialog harus berlanjut dan Maritime governance harus dibentuk sesegera mungkin. Banyak peneliti hubungan internasional telah menyoroti pembangunan militer di Asia Pasifik, oleh kedua negara penggugat di Laut Cina Selatan dan pihak eksternal dengan kepentingan di wilayah tersebut.

China telah menjadi salah satu yang paling agresif, menggambar kritik keras untuk membangun pangkalan militer di pulau-pulau reklamasi di daerah tersebut.

Para ahli memperkirakan bahwa potensi eskalasi di Laut Cina Selatan yang akan terjadi antara 2030 dan 2040, setelah negara-negara termasuk China telah menyelesaikan modernisasi militer mereka sendiri. Keseimbangan kekuasaan di wilayah itu akan berubah, yang menyebabkan destabilisasi regional dan bahkan konflik. (DMR/Jakarta Post)

  Garuda Militer  

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar

Catatan: Hanya anggota dari blog ini yang dapat mengirim komentar.

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...